China akan larang dagang dan konsumsi hewan liar cegah COVID-19

China akan larang dagang dan konsumsi hewan liar cegah COVID-19

Aktivitas perburuan hewan codot yang diyakini warga sebagai obat asma. Kegiatan tersebut masih banyak dilakukan di Kabupaten Ngawi, Jatim tanpa khawatirkan maraknya wabah global corona yang diduga ditularkan dari kelelawar. (ANTARA /Louis Rika/It)

Banyak orang khawatir konsumsi hewan liar dapat membahayakan kesehatan masyarakat, utamanya sejak mewabahnya penyakit dari jenis baru virus corona
Hong Kong (ANTARA) - Badan legislatif China mengatakan pihaknya akan secepatnya melarang perdagangan dan konsumsi hewan liar  sebagai salah satu upaya negara itu mengatasi wabah virus corona (COVID-19) yang telah mengorbankan ribuan jiwa.

Pernyataan itu, yang disiarkan pada Senin oleh Kantor Berita Xinhua, diumumkan setelah pemerintah sempat menunda perdagangan dan konsumsi hewan liar pada Januari.

Para ilmuwan memprediksi, tetapi belum membuktikan, jenis baru virus corona itu ditularkan dari hewan ke manusia. Penyakit dari virus baru itu telah menewaskan setidaknya 2.700 orang di China. COVID-19 saat ini turut mewabah ke banyak negara dunia.

Beberapa kasus penularan awal ditemukan pada mereka yang sempat mendatangi pasar hewan hidup di Kota Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei. Di sana, kelelawar, ular, musang, dan hewan lain dalam keadaan hidup banyak dijual.

"Banyak orang khawatir konsumsi hewan liar dapat membahayakan kesehatan masyarakat, utamanya sejak mewabahnya penyakit dari jenis baru virus corona," kata juru bicara Komisi Legislatif China, Zhang Tiewei.

Baca juga: Wali kota di China dipecat gara-gara masker
Baca juga: Akibat virus corona, museum Ghibli di Tokyo tutup hingga 17 Maret


Zhang menjelaskan keputusan melarang perdagangan dan konsumsi hewan liar dalam keadaan hidup penting dan mendesak untuk dilakukan di tengah "momen kritis pengendalian serta pencegahan wabah".

Keputusan tersebut, yang dibuat oleh Kongres Rakyat Nasional China, menyebut "hukuman keras" akan dikenakan ke mereka yang mengonsumsi dan terlibat perdagangan hewan liar, termasuk di antaranya kegiatan berburu sampai distribusi hewan yang ditujukan untuk keperluan konsumsi.

Walaupun demikian, hewan liar dalam keadaan hidup masih dapat digunakan untuk keperluan non-konsumsi, misalnya untuk penelitian, kepentingan medis, dan pameran. Akan tetapi, penggunaan hewan liar tersebut perlu mendapat izin dan menjalani masa karantina dari otoritas setempat.

Sebelum keputusan itu diumumkan, banyak warga menjual secara legal keledai, anjing, rusa, buaya, dan hewan liar lainnya. Para pedagang itu sempat berencana akan kembali berdagang sesaat setelah pasar kembali dibuka.

Banyak akademisi, pegiat lingkungan, dan masyarakat China bergabung dengan kelompok konservasi internasional meminta adanya pelarangan secara tetap. Permintaan itu juga banyak disampaikan lewat forum diskusi di Internet.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kasus Covid-19 di China menurun, tetapi meningkat di negara lain
Baca juga: Xinjiang pastikan tak ada penularan corona di kamp vokasi

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar