Apple buka sebagian toko di China setelah wabah virus corona

Apple buka sebagian toko di China setelah wabah virus corona

Logo Apple di satu toko Apple iPhone. ANTARA/REUTERS/Michaela Rehle/pri (Michaela Rehle)

Jakarta (ANTARA) - iPhone perlahan membuka toko mereka di China setelah beberapa waktu belakangan tutup akibat wabah virus corona di negara tersebut.

Dikutip dari laman Phone Arena, 29 dari total 42 toko ritel Apple di China sudah buka, namun, tidak beroperasi penuh waktu. Toko Apple hanya buka untuk 8 jam dari jam operasional normal 12 jam.

​​​​​CEO Tim Cook sebelumnya pernah mengatakan bahwa operasional mereka diprediksi lebih lambat dari yang diperkirakan.

Laman tersebut mengutip data dari situs berbahasa China, China Academy of Information and Communications Technology bahwa pengiriman ponsel di China turun 37 persen sejak Januari lalu.

Baca juga: Apple diperkirakan undur jadwal produksi massal iPhone murah

Baca juga: Corona ancam rantai pasokan Apple, penjualan dan sahamnya jatuh


Sementara permintaan iPhone di China, dikutip dari laman Bloomberg, turun 28 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

"Angka Februari jauh memburuk karena permintaan dan penawaran, berkaitan dengan wabah virus corona," kata analis dari UBS, Timothy Arcuri.

Sementara untuk penjualan iPhone naik 5 persen di periode yang sama berkat penjualan secara online.

Baca juga: Penjualan iPhone 9 mundur karena virus corona

Baca juga: Apple akan perkenalkan iPod touch dan AirPods baru

Baca juga: Foxconn mulai produksi iPhone di China

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tips sehat dan menyenangkan saat WFH

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar