Dolar menguat tipis di tengah sentimen penghindaran risiko

Dolar menguat tipis di tengah sentimen penghindaran risiko

Dolar mata uang Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Thomas White/am.

Dolar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (25/2/2020), karena ekspektasi meningkat bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga tahun ini ....
New York (ANTARA) - Kurs dolar AS sedikit menguat terhadap sejumlah mata uang utama lain pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), menyusul penurunan besar di sesi sebelumnya.

Indeks dolar AS, yang mengukur "greenback" terhadap enam mata uang utama, naik 0,03 persen menjadi 99,0103 pada akhir perdagangan, setelah penurunan 0,38 persen pada Selasa (25/2). Dolar AS jatuh terhadap beberapa mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (25/2), karena ekspektasi meningkat bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga tahun ini untuk mengurangi tekanan pada ekonomi yang disebabkan oleh wabah virus corona China.

Baca juga: Dolar AS jatuh, tertekan ekspektasi kenaikan suku bunga The Fed

Namun, minggu lalu dolar AS melonjak ke level tertinggi dalam beberapa tahun karena virus menyebar lebih lanjut di seluruh dunia, dengan investor menganggap semua aset AS sebagai safe haven.

Investor harus mulai bersiap untuk pelemahan dolar AS ketika sentimen risk-off atau penghidaran risiko terbaru mengakhiri reli yang kuat, para ahli mencatat.

Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,0898 dolar AS dari 1,0879 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2912 dolar AS dari 1,3000 dolar AS pada sesi sebelumnya. Dolar Australia turun ke 0,6556 dolar AS dari 0,6600 dolar AS.

Dolar AS dibeli 110,22 yen Jepang, lebih tinggi dari 110,12 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9754 franc Swiss dari 0,9761 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3318 dolar Kanada dari 1,3271 dolar Kanada.
Baca juga: Rupiah masih melemah dipengaruhi wabah COVID-19

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar