Pengembalian fungsi konservasi DAS solusi atasi banjir, sebut BNPB

Pengembalian fungsi konservasi DAS solusi atasi banjir, sebut BNPB

Sejumlah alat berat dioperasikan untuk menggali material galian C di Daerah Aliran Sungai (DAS) Kecamatan Sungai Mas, Aceh Barat, Aceh, Sabtu (8/2/2020). Maraknya aktivitas penambangan galian C di pedalaman Aceh yang tidak memperdulikan dampak lingkungan sekitar sehingga dikhawatirkan dapat memicu bencana alam terutama banjir dan tanah longsor yang mengancam penduduk sekitar. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/ama. (ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS)

Kawasan sekitar DAS mengalami degradasi karena beberapa faktor yang berkaitan dengan penebangan liar, eksploitasi alam hingga alih fungsi kawasan
Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo mengatakan bahwa solusi untuk mengatasi banjir adalah dengan mengembalikan fungsi konservasi yang ada di kawasan daerah aliran sungai (DAS).

"Kawasan sekitar DAS mengalami degradasi karena beberapa faktor yang berkaitan dengan penebangan liar, eksploitasi alam hingga alih fungsi kawasan," katanya dalam Rapat Koordinasi DAS Lawe Alas, Aceh di Graha BNPB, Jakarta, Kamis.

Karena itu, ia juga menawarkan hal yang sama untuk mengatasi banjir yang kerap terjadi di DAS Lawe Alas. Upaya pencegahan dengan mengembalikan fungsi konservasi di sepanjang hulu hingga hilir perlu dilakukan.

Baca juga: Kemenhut sosialisasi kebijakan pengelolaan DAS di Aceh

Baca juga: Banjir Aceh sulit dibendung sepanjang DAS dirusak

Baca juga: Pemkab Aceh Tamiang dorong penataan kawasan ekosistem DAS Tamiang


Apalagi, katanya, dari Gayo Lues hingga Aceh Tenggara telah terjadi perubahan vegetasi. Sepanjang DAS Lawe Alas didominasi tanaman pertanian dan perkebunan.

"Saat menyusuri rute dari kawasan Danau Toba, Kutacane hingga Takengon pada 2011 lalu, saya juga melihat betapa Sungai Lawe Alas mengalami perubahan fisik karena sedimentasi," katanya.

Ia mengatakan pengembalian fungsi konservasi di kawasan DAS bisa dilakukan dengan penanaman tanaman yang memiliki nilai ekonomi bagi masyarakat sekitar. Khusus untuk wilayah Aceh, bisa berupa tanaman kopi yang memang sudah terkenal di Bumi Serambi Mekkah itu.

"Perguruan tinggi dapat membantu meneliti jenis tanaman apa yang cocok dengan tanah sekitar sekaligus memiliki nilai ekonomi bagi masyarakat," katanya.

Pengembalian fungsi konservasi juga bisa dilakukan dengan mengembangkan konsep wisata alam. Apalagi, Aceh memiliki peluang cukup besar untuk mendatangkan wisatawan baik dari dalam negeri maupun luar negeri, demikian Doni Monardo.

Baca juga: Pemda harus tegas ungsikan warga di sepanjang DAS, pinta BNPB

Baca juga: Kepala BNPB minta masyarakat sekitar DAS mengungsi dulu

Baca juga: BNPB: Buruknya pengelolaan DAS penyebab banjir Garut

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemulihan hulu DAS jadi prioritas KLHK tangkal banjir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar