Mitigasi banjir tantangan utama konstruksi MRT Fase II

Mitigasi banjir tantangan utama konstruksi MRT Fase II

Dokumentasi - Direktur Utama MRT Jakarta, William Sabandar. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/aww/pri.

fase 2 ke utara Jakarta, tanahnya berada di bawah air laut
Jakarta (ANTARA) - Direktur Utama PT MRT Jakarta William P Sabandar mengatakan mitigasi banjir jadi tantangan utama saat proses konstruksi MRT Fase 2.

"Tidak masa konstruksi saja sudah banjir, nah ini nanti ketika masa konstruksi pasti akan lebih sulit tantanganya, sebab fase 2 ke utara Jakarta, tanahnya berada di bawah air laut," kata William P Sabandar di Kantor Pusat MRT Jakarta, Kamis.

Konstruksi Fase 2 lebih rumit dari Fase 1 karena seluruh pembangunan di bawah tanah dan di beberapa titik akan dibangun di bawah Sungai Ciliwung serta adanya struktur tanah yang lunak di Jakarta Utara.

Baca juga: Stasiun MRT Jakarta Fase II akan terintegrasi dengan Transjakarta

“Mengingat lokasi proyek yang berada di area Ring 1, PT MRT Jakarta selalu mengedepankan keamanan untuk masyarakat khususnya warga Jakarta. Sehubungan dengan hal tersebut PT MRT Jakarta akan menggunakan sistem perencanaan pembangunan dengan sistem pengamanan tinggi khususnya pada saat pengerjaan konstruksi Stasiun Thamrin dan Stasiun Monas,” katanya.

Mitigasi bencana struktur MRT Fase 2 sudah dipertimbangkan mitigasinya seperti banjir, kebakaran dan gempa bumi.

Baca juga: Cegah banjir, MRT Jakarta terapkan rencana antisipatif di fase II

Hal teknis yang dilakukan adalah ketinggian elevasi entrance stasiun akan disesuaikan berdasarkan kajian hidrologi dengan periode banjir 200 tahunan.

Kemudian direncanakan dilengkapi dengan "flood protection panel" setinggi 70 cm untuk menjaga dari banjir akibat drainase kota.

Fase 2A dimulai dari Stasiun Bundaran HI hingga Stasiun Kota dengan total panjang jalur enam kilometer dan terdiri dari tujuh stasiun bawah tanah yaitu Stasiun Thamrin, Stasiun Monas, Stasiun Harmoni, Stasiun Sawah Besar, Stasiun Mangga Besar, Stasiun Glodok, dan Stasiun Kota.

Penandatangan kontrak pekerjaan CP 201 antara PT MRT Jakarta dengan Shimizu – Adhi Karya JV (SAJV) menandai dimulainya pekerjaan proyek pembangunan Fase 2A. Dalam kontrak tersebut terdapat dua pekerjaan stasiun bawah tanah yaitu Stasiun Thamrin dan Stasiun Monas. Paket pekerjaan CP 201 akan membangun terowongan dan stasiun yang memiliki jalur sepanjang 2,8 Km untuk menghubungkan Stasiun Bundaran HI dan Stasiun Harmoni.

Baca juga: MRT optimistis bisa sediakan parkir khusus disabilitas di fase II

 

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

​​​​​​​Integrasi antar moda transportasi untuk efisiensi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar