Laporan dari Pulau Sebaru

Cuaca pengaruhi persiapan observasi di Pulau Sebaru

Cuaca pengaruhi persiapan observasi di Pulau Sebaru

Suasana Pulau Sebaru Kecil di Kepulauan Seribu, Jakarta, Senin (26/2/2020). Pulau tersebut akan menjadi lokasi observasi 188 WNI ABK World Dream suspect virus corona. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/ama.

Karena kondisi ombak seperti ini, maka pelan-pelan
Jakarta (ANTARA) - Cuaca yang tidak mendukung dengan ombak berkisar 0,5 - 1 meter membuat persiapan di lokasi observasi anak buah kapal (ABK) World Dream cukup tergganggu di Pulau Sebaru kecil, Kepulauan Seribu.

Pantauan Antara, Kamis, ombak yang cukup tinggi itu menyulitkan proses distribusi logistik dan penumpang dari kapal di dermaga Pulau Sebaru.

Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) I Laksamana Madya Yudo Margono mengatakan masih tersisa barang-barang di kapal untuk diturunkan.

Baca juga: Kapal berkecepatan 40 knot disiagakan di Pulau Sebaru Kecil

"Karena kondisi ombak seperti ini, maka pelan-pelan, tinggal genset saja yang diturunkan, untuk memperkuat kelistrikan," kata Yudo yang juga Komandan Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) bantuan kemanusiaan evakuasi WNI dari Kapal World Dream.

Kamis siang, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bersama Kapolri Jenderal Polisi Idham Aziz meninjau kesiapan tim operasi kemanusiaan di Pulau Sebaru.

Hadi meminta tim Kogasgabpad yang terdiri atas TNI, Polri, BNPB, Kementerian Kesehatan, dan Kementerian Luar Negeri berjumlah 763 personel, termasuk masyarakat, agar dari hari ke hari selama observasi 14 hari juga dapat melayani 188 WNI tersebut dengan memberikan kegiatan untuk melepas rasa bosan.

Baca juga: Seluruh protokol kesehatan WHO diminta Panglima TNI untuk diikuti

Pewarta: Fauzi
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden: Infrastruktur rumah sakit dan rumah isolasi segera rampung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar