PPATK: Rezim anti pencucian uang jaga integritas sistem keuangan

PPATK: Rezim anti pencucian uang  jaga integritas sistem keuangan

Wakil Kepala PPATK Dian Ediana Rae dalam acara media gathering di Pusdiklat PPATK di Depok, Kamis (27/2/2020).(Antara/Budi Suyanto)

Karena itulah kita berupaya menjadi anggota FATF (Financial Action Task Force) menjalani proses mutual evaluation review yang menjadi syaratnya
Depok (ANTARA) - Wakil Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Dian Ediana Rae menekankan pentingnya implementasi rezim anti pencucian uang dan pencegahan pendanaan terorisme (APUPPT) dalam menjaga integritas sistem keuangan.

Hal itu tertuang dalam UU Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

Baca juga: PPATK targetkan Indonesia menjadi anggota penuh FATF pada 2021

Menurut Dian, praktik pencucian uang dan kejahatan keuangan tak hanya mengancam stabilitas perekonomian dan integritas sistem keuangan tetapi juga membahayakan sendi sendi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Dian mengatakan praktik pencucian uang dan kejahatan keuangan dapat mendistorsi dan menimbulkan instabilitas ekonomi nasional.

"Lepasnya kontrol negara terhadap kebijakan ekonomi, rusaknya integritas sistem keuangan, terdelegitimasinya sektor swasta, hingga kehilangan potensi potensi negara adalah sebagian dampak yang ditimbulkan oleh praktik pencucian uang dan kejahatan keuangan," kata Dian dalam acara media gathering di Depok, Jawa Barat, Kamis.

Dia mengatakan kejahatan keuangan dan praktik pencucian uang bersifat transnasional merupakan kejahatan luar biasa. Penanganannya membutuhkan kerja sama intensif berbagai pihak.

Ditambahkannya, dunia internasional secara umum sudah menyepakati dan menyediakan aturan main rezim APUPPT.

Baca juga: PPATK telah terima permintaan selidiki kasus Asabri

"Karena itulah kita berupaya menjadi anggota FATF (Financial Action Task Force) menjalani proses mutual evaluation review yang menjadi syaratnya dengan melibatkan seluruh pihak terkait. Ini salah satu upaya kita membangun integritas sistem keuangan," katanya.

Mantan Kepala Perwakilan Bank Indonesia London ini juga menekankan perlunya secara domestik negara membangun sistem yang komprehensif dari hulu ke hilir yang membuat efek gentar terhadap pelaku kejahatan keuangan.

Keberadaan sistem tersebut diharapkan mampu menjawab tantangan perkembangan kejahatan keuangan yang makin kompleks.

Baca juga: Aliran dana ilegal lintas negara capai 5 persen terhadap GDP global


 

Pewarta: Budi Suyanto
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PPATK identifikasi 143 transaksi keuangan mencurigakan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar