Lansia aktif Indonesia belajar buat pupuk organik di Bogor

Lansia aktif Indonesia belajar buat pupuk organik di Bogor

Ketua Lantip Indonesia Taufiqurrahman Ruqi menerima kenang-kenangan tanaman cabai warna-warni dari Ketua KWT Puspasari Kota Bogor Pipit Puspitasari, di KWT Puspasari Kota Bogor, Kamis (27/2/2020) (ANTARA/Riza Harahap)

Bogor (ANTARA) - Lansia Aktif Peduli (Lantip) Indonesia melakukan kunjungan belajar ke Kelompok Wanita Tani (KWT) Puspasari di Kelurahan Kedung Badak, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, Kamis, untuk belajar mengenai pengelolaan sampah rumah tangga dan pembuatan pupuk organik.

Rombongan Lantip Indonesia dipimpin oleh ketuanya, Taufiqurrahman Ruqi, hadir di KWT Purpasari diterima oleh Ketua KWT Puspasari, Pipit Puspitasari.

Hadir juga pada pertemuan tersebut, Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Bogor Anas S Rasmana, serta Sekretaris Dinas Lingkungan Hidup Kota Bogor Anne Dewiana Rulianti.

Baca juga: Pasar Kramat Jati Cililitan olah sampah organik jadi pupuk kompos

Menurut mantan ketua KPK Taufiqurrahman Ruki, kunjungan rombongannya, untuk melihat langsung kegiatan kelompok petani perkotaan yang kreatif menanam tanaman obat-obatan, mengelola sampah rumah tangga dan membuat pupuk organik.

Salah seorang rombongan Lantip Indonesia menambahkan, kunjungan mereka ke masyarakat seperti KWT Puspasari ini untuk melihat suasana segar di masyarakat yang berdampak dapat membuat para pengurus Lantip Indonesia tetap segar dalam mengisi hari tua.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, menyambut baik kehadiran rombongan Lantip Indonesia sekaligus mendampingi KWT Puspasari yang aktif menanam tanaman obat, tanaman bunga, dan buah-buahan di lahan fasilitas umum di Komplek Perumahan Cimanggu Permai di Kelurahan Kedung Badak, Tanah Sareal Kota Bogor.

Baca juga: 300 karung pupuk organik per hari diproduksi Lumbung Ternak ACT

Menurut Dedie, Kota Bogor memiliki 33 KWT dan seluruhnya berjalan aktif. "Bahkan, KWT Puspasari ini pernah menjadi juara KWT tingkat Provinsi Jawa Barat," katanya.

Ketua KWT Puspasari, Pipit Puspitasari, pada kesempatan tersebut, mengucapkan terima kasih atas kunjungan Lantip Indonesia ke KWT Puspasari.

Menurut Pipit, KWT Puspasari berdiri pada 2012, semula merupakan kumpulan ibu-ibu PKK tingkat RW yakni membuat taman toga.

Baca juga: Mahasiswa UMM buat pupuk organik dari limbah tahu

Karena taman toga itu hanya di tingkat RW dan tidak ada lembaga pelindungnya, maka mereka mengubah menjadi KWT dan diberi nama Puspasari. "Artinya, bunga yang harum," katanya.


 

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkot Pekalongan dukung produksi pupuk organik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar