Kajari Pariaman: AJO Tilang dapat dimanfaatkan di seluruh Indonesia

Kajari Pariaman: AJO Tilang dapat dimanfaatkan di seluruh Indonesia

Kajari Pariaman Efrianto. (Antara Sumbar/Aadiaat M.S)

Sebelumnya E-Tilang Kejari Pariaman hanya dapat dimanfaatkan warga Kota Pariaman dan Kabupaten Padang Pariaman saja, namun sekarang bisa melalui Kantor Pos mana saja di wilayah Indonesia
Pariaman, (ANTARA) - Bukti pelanggaran elektronik atau E-Tilang yang dirintis Kejaksaan Negeri (Kejari) Pariaman, Sumatera Barat sudah bisa dimanfaatkan di seluruh Indonesia setelah adanya peningkatan kerja sama dengan PT Pos Indonesia.

"Sebelumnya E-Tilang Kejari Pariaman hanya dapat dimanfaatkan warga Kota Pariaman dan Kabupaten Padang Pariaman saja, namun sekarang bisa melalui Kantor Pos mana saja di wilayah Indonesia," kata Kajari Pariaman Efrianto di Pariaman, Jumat.

Ia menjelaskan E-Tilang yang dikemas ke dalam Antar Jemput Online Tilang via Pos atau Ajo Tilang ini dapat dimanfaatkan oleh penduduk seluruh wilayah Indonesia yang terjaring razia kendaraan oleh Kepolisian Resor Kota Pariaman dan Kabupaten Padang Pariaman.

Baca juga: Polisi tilang sepeda motor berpelat nomor negara asing
Baca juga: Dua hari penindakan, 318 pemotor terkena tilang kamera ETLE
Baca juga: Polda Metro pasang kamera ETLE di Jalan Layang Non Tol


Dengan program ini maka pengendara yang terjaring razia kendaraan dapat membayar denda tilangnya di Pos dekat rumahnya, dan jasa pengiriman itu akan mengirimkan barang tilang ke rumah yang bersangkutan.

"Jadi warga Payakumbuh atau warga Pekanbaru Provinsi Riau yang terjaring razia di sini, tidak perlu lagi datang ke Kejari Pariaman namun bisa membayar denda tilangnya di Pos terdekat," katanya.

Ia menyampaikan ide dari program pelayanan tersebut yaitu mendekatkan pelayanan terhadap masyarakat karena domisilinya yang jauh dari Kejari Pariaman.

"Biayanya ditentukan oleh pihak Pos yaitu sekitar Rp5 ribu dan ditambah ongkos kirim barang bukti Rp15 ribu di regional Sumbar, Riau, dan Kepulauan Riau," ujarnya.

Meskipun kerja sama antara Kejari Pariaman Dengan PT Pos sudah semenjak Oktober 2019, namun peluncuran terkait Ajo Tilang yang dapat dimanfaatkan untuk seluruh Indonesia dilaksanakan kemarin, bersamaan dengan pencanangan Pakta Integritas Wilayah Birokrasi Bersih Melayani di instansi itu.

"Ini merupakan upaya untuk meningkatkan pelayanan terhadap masyarakat," tambahnya.

Sebelumnya Kejari Pariaman menerapkan pembayaran denda dan pengambilan tilang di Kantor Pos untuk mempermudah dan memperkecil pengeluaran masyarakat.

"Tujuannya untuk mempermudah masyarakat, apalagi jarak rumahnya dengan Kantor Kejari Pariaman jauh," kata Kepala Kejari Pariaman Efrianto usai penandatangan kerja sama dengan PT Pos Pariaman dalam rangka pembayaran denda dan pengambilan barang tilang di Pariaman, Selasa.

Ia mengatakan dengan adanya kerja sama tersebut maka warga yang terjaring razia oleh kepolisian di Kabupaten Padang Pariaman dan Kota Pariaman dapat membayar denda pelanggaran dan mengambil tilangnya di kantor Pos setempat.

Baca juga: Buronan Kejari Dompu terpidana korupsi pengadaan kapal ditangkap
Baca juga: Kejari Siak musnahkan barang bukti 114 perkara bernilai ratusan juta
Baca juga: Kejari OKU gencar galakan Program Jaksa Masuk Sekolah


 

Pewarta: Altas Maulana
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar