Kerugian akibat banjir di Karawang diperkirakan lebih Rp3 miliar

Kerugian akibat banjir di Karawang diperkirakan lebih Rp3 miliar

Petugas mengevakuasi korban banjir Karawang. (ANTARA/M. Ibnu Chazar/Dok)

Karawang (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Karawang, Jawa Barat, menyatakan kerugian bencana banjir yang sempat melanda 29 kecamatan diperkirakan mencapai lebih dari Rp3 miliar.

Sesuai dengan data BPBD Karawang yang dirilis pada Sabtu, kerugian bencana banjir di sektor pendidikan sekitar Rp2,7 miliar dan kerugian di tingkat desa mencapai Rp1,1 miliar.

Kepala BPBD Karawang Yasin Nasrudin mengatakan sebelumnya banjir melanda 89 desa di 29 kecamatan. Saat itu, korban terdampak banjir sebanyak 22.364 rumah, terdiri atas 25.683 keluarga dan 78.643 jiwa.

Baca juga: Satukan tata ruang Jabar-DKI guna minimalisasi banjir, kata legislator

Baca juga: Karawang tetapkan status tanggap darurat bencana

Baca juga: Mensos harapkan ada langkah nyata atasi banjir Karawang


Banjir yang terjadi sejak sepekan terakhir juga merendam 38 unit sekolah, 15 sarana ibadah, jalan raya, serta merendam 1.706 hektare areal sawah.

Yasin menyebutkan sejumlah titik banjir kini sudah mulai surut, tinggal enam kecamatan yang masih dilanda banjir. Di antaranya Kecamatan Telukjambe Barat, Telukjambe Timur, Rengasdengklok, Tempuran, Pakisjaya dan Batujaya.

Banjir yang terjadi di Karawang itu akibat tingginya curah hujan disusul meluapnya beberapa sungai. Tersumbatnya drainase juga memicu banjir di beberapa titik sekitar Karawang.

Meski banjir sudah mulai surut, BPBD Karawang masih tetap siaga bencana. Karena sejak Rabu (26/2) hingga 14 hari ke depan, status kebencanaan di Karawang tanggap darurat bencana.*

Baca juga: Sebagian sekolah di Karawang liburkan siswa akibat banjir

Baca juga: Korban banjir Karawang dirikan dapur umum swadaya

Baca juga: Sebanyak 9.514 warga korban banjir Karawang mengungsi

Pewarta: M.Ali Khumaini
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jalur Trans Provinsi Kota Palu-Sigi kembali normal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar