Macron desak Turki dan Rusia setujui gencatan senjata di Suriah

Macron desak Turki dan Rusia setujui gencatan senjata di Suriah

Presiden Prancis Emmanuel Macron menghadiri upacara untuk almarhum wartawan Prancis dan intelektual Jean Daniel di Hotel des Invalides di Paris, Prancis, Jumat (28/2/2020). REUTERS/Christian Hartmann/Pool/aww/cfo.

Paris (ANTARA) - Presiden Prancis Emmanuel Macron mendesak Rusia dan Turki pada Sabtu untuk mengakhiri permusuhan di Suriah dan sepakat untuk melakukan gencatan senjata yang langgeng, kata kantor kepresidenan.

Macron mengatakan kepada para pemimpin Rusia dan Turki dalam pembicaraan per telepon terpisah bahwa dia "sangat prihatin atas petaka kemanusiaan yang sedang terjadi" yang diakibatkan oleh serangan Suriah dan sekutu-sekutunya di provinsi Idlib.

"Presiden Republik (Prancis) menekankan bahwa penghentian permusuhan secepatnya dibutuhkan dan mengimbau Rusia dan Turki menetapkan gencatan senjata yang tahan lama dan dapat dibuktikan sebagaimana komitmen yang mereka katakan kepada Prancis dan Jerman pada pertemuan puncak empat-arah di Istanbul pada musim gugur 2018," kata kantor itu dalam sebuah pernyataan.

Macron juga mengungkapkan solidaritas bersama Turki atas kematian pasukannya belakangan ini di Suriah, dan mendesak Turki untuk bekerja sama dengan Uni Eropa mengenai arus migran.

Reuters
Baca juga: Merkel, Macron desak Putin hentikan konflik di Idlib-Suriah
Baca juga: Presiden Prancis Macron bahas situasi Timur Tengah dengan Irak dan UEA

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Muhammadiyah serukan boikot produk asal Prancis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar