Jember tetapkan status darurat bencana terkait jalan ambles

Jember tetapkan status darurat bencana terkait jalan ambles

Sejumlah warga melihat pertokoan Jompo yang ambruk di Jalan Sultan Agung Jember, Jawa Timur, Senin (2/3/2020). ANTARA FOTO/Seno/foc.

Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Bupati Jember Faida pada Senin menetapkan status tanggap darurat bencana terkait amblesnya bagian Jalan Sultan Agung.

"Kami tetapkan siaga darurat bencana untuk amblesnya Jalan Sultan Agung sehingga dapat memperpendek jalur koordinasi untuk penanganannya dan mempercepat langkah-langkah kebencanaannya," katanya di Pendapa Wahyawibawagraha Jember usai rapat koordinasi mengenai penanganan dampak jalan ambles.

Usai rapat koordinasi dengan forum komunikasi pimpinan daerah bersama beberapa organisasi perangkat daerah dan perwakilan penyewa rumah toko yang terdampak jalan ambles, dia mengatakan pengangkutan sisa material 10 rumah toko (ruko) yang ambruk akibat jalan ambles ke sungai dikhawatirkan menyebabkan aliran Kali Jompo terhambat dan bisa meluap sewaktu-waktu.

"Ada kekhawatiran debit air Kali Jompo dapat naik karena curah hujan masih cukup tinggi dan berdampak banjir sehingga sisa material yang ambruk dapat menyumbat aliran sungai setempat," katanya.

Ia mengatakan reruntuhan ruko yang ambruk harus segera diangkat dan 21 ruko lain yang berada di kawasan Jalan Sultan Agung harus segera dikosongkan karena bangunannya sudah tidak stabil.

"Ada 31 bangunan rumah toko di Jalan Sultan Agung yang ambles dan berpotensi ambruk, namun 10 rumah toko sudah ambruk ke sungai dan sisanya akan dirobohkan ke arah jalan untuk meminimalisir adanya korban jiwa," katanya.

"Kami juga akan membantu pihak penyewa rumah toko untuk mengevakuasi barang-barang yang ada di bangunan tersebut ke tempat yang aman dan memantau rumah warga yang berada di belakang rumah untuk segera dievakuasi, apabila membahayakan," ia menambahkan.

Faida juga meminta PDAM untuk segera memindahkan pipa saluran air utama yang berada di sekitar bagian jalan yang ambles itu. Bagian pipa yang digunakan untuk menyalurkan air ke 3.000 pelanggan itu ada yang bocor.

Bagian Jalan Sultan Agung ambles sepanjang sekitar 94 meter dan lebar 10 meter,  menyebabkan sebanyak 10 ruko di kawasan tersebut ambruk ke sungai dan belasan ruko lainnya terancam ambruk. Kejadian itu tidak sampai menimbulkan korban karena saat jalan ambles sebagian besar ruko sudah dikosongkan.

Baca juga:
10 rumah toko ambruk akibat Jalan Sultan Agung Jember ambles
Jalan Sultan Agung di Jember ambles akibat tingginya curah hujan

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar