BPBD: 4.742 jiwa terdampak banjir di Lumajang

BPBD: 4.742 jiwa terdampak banjir di Lumajang

Bupati Lumajang Thoriqul Haq dan Wabup Lumajang Indah Amperawati bersama jajaran forkompimda meninjau lokasi banjir di Desa Sidorejo, Kecamatan Rowokangkung, Kabupaten Lumajang, Senin (2/3/2020). ANTARA/ HO-Humas Pemkab Lumajang

kami mengimbau agar masyarakat mengungsi
Lumajang, Jawa Timur (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang, Jawa Timur mencatat jumlah warga yang terdampak banjir yang menerjang beberapa desa di kabupaten setempat sebanyak 4.742 jiwa.

"Total warga yang terdampak banjir di Desa Rowokangkung sebanyak 2.653 jiwa, Desa Sidorejo sebanyak 1.519 jiwa, Dusun Kokapan Rojopolo sebanyak 300 jiwa, Dusun Persil Legong Dawuhan Wetan sebahyak 270 jiwa, sehingga total keseluruhan mencapai 4.742 jiwa," kata Bupati Lumajang Thoriqul Haq saat meninjau lokasi banjir bersama Wabup Lumajang Indah Amperawati di Desa Sidorejo, Kecamatan Rowokangkung, Senin.

Hujan deras yang terjadi di hampir seluruh wilayah Kabupaten Lumajang mengakibatkan sejumlah wilayah terdampak banjir, sehingga jajaran forum komunikasi daerah (Forkompimda) setempat turun untuk meninjau langsung guna memetakan wilayah sekaligus langkah penanganan yang harus dilakukan.

"Kecamatan yang terdampak banjir di Lumajang adalah Kecamatan Rowokangkung, Jatiroto, Kedungjajang, dan baru saja kami mendapat informasi di Yosowilangun juga mengalami genangan banjir, sehingga beberapa daerah membutuhkan penanganan darurat, sedangkan yang lain sudah mulai surut," tuturnya.

Baca juga: Ratusan KK terdampak banjir di Desa Rowokangkung Lumajang, sebut BPBD
Baca juga: Pemkab Lumajang perbaiki tanggul jebol yang akibatkan banjir


Menurutnya penanganan yang dilakukan adalah pemenuhan makanan, sehingga ada pengiriman sebanyak 1.000 nasi bungkus dan ada yang masih dalam perjalanan untuk mendistribusikan ke masyarakat, serta juga didirikan dapur umum.

"Kami mengimbau agar masyarakat mengungsi dan ternak-ternak juga diselamatkan karena yang utama adalah keselamatan," ucap legislator Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Lumajang itu.

Sementara Wabup Lumajang Indah Amperawati menjelaskan banjir yang terjadi di Rowokangkung karena jebolnya tangkis di Sungai Genitri, sehingga pihaknya telah melakukan penanganan darurat dengan kembali membangun tangkis yang jebol.

"Kami sudah berkoordinasi dengan provinsi, sehingga insya Allah hari ini akan segera datang teknisi dari pemerintah provinsi untuk penangan tangkis darurat yang jebol, sedangkan untuk penanganan permanennya Pemkab Lumajang mendapat anggaran Rp1,1 miliar, tetapi itu masih menunggu proses lelang," katanya.

Baca juga: Banjir merendam ratusan rumah di Lumajang
Baca juga: Banjir masih genangi dua kecamatan di Lumajang
Baca juga: Warga pesisir Lumajang mengungsi karena rob

 

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar