2 korban tenggelam di Sungai Brantas ditemukan

2 korban tenggelam di Sungai Brantas ditemukan

Petugas mengevakuasi dua penumpang perahu yang tenggelam di Sungai Brantas Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (2/3/2020). ANTARA/HO- BPBD Kabupaten Jombang

Jam 17.00 WIB tadi saya perintahkan anggota untuk mengakhiri pencarian dan akan dilanjutkan keesokan harinya
Kediri (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Jombang, Jawa Timur, dan relawan yang ikut melakukan pencarian korban perahu terguling di Sungai Brantas, berhasil menemukan dua di antara empat korban yang tenggelam akibat musibah tersebut.

"Memasuki hari kedua pencarian, dua orang korban berhasil ditemukan dalam posisi meninggal dunia," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Jombang Gunadi di Jombang, Senin.

Korban yang ditemukan adalah Surip (55), pengemudi perahu penyeberangan yang juga warga Dusun Klaci, Desa Brodot, Kecamatan Bandar Kedungmulyo, Kabupaten Jombang, sedangkan, seorang lainnya, Serda Dadang Wicaksono (22), anggota TNI yang juga warga Dusun Sentanan, Desa Ngrombot, Kecamatan Patianrowo, Kabupaten Nganjuk. Ia selama ini berdinas di Yonif 521/Macan Kumbang Kediri.

Sebanyak dua korban lainnya, Gunadi mengatakan hingga kini belum ditemukan. Petugas terus melakukan pencarian kedua korban dengan naik perahu. Diduga, korban posisinya sudah jauh dari lokasi pertama kecelakaan, mengingat arus Sungai Brantas yang deras.

Petugas, kata dia, sempat terkendala dengan pekatnya air sungai serta debit air yang deras.

Namun, untuk dua korban yang sudah ditemukan itu, beruntungnya posisi mengapung, sehingga kedua jenazah langsung dibawa ke rumah sakit untuk dilakukan autopsi. Lokasi korban ditemukan sekitar 3-4 kilometer dari tempat mereka tenggelam.

Baca juga: Petugas cari korban tenggelam di Sungai Brantas wilayah Jombang

Korban tenggelam saat perahu yang mereka tumpangi hendak menyeberang Sungai Brantas di wilayah Desa Ngrombot, Kabupaten Nganjuk menuju Desa Brodot, Kabupaten Jombang, mengalami kerusakan. Bagian tepi perahu hancur diterjang air.

Ia menyebut di tubuh kedua korban yang ditemukan meninggal dunia juga tidak ditemukan luka serius. Mereka meninggal murni karena kecelakaan. Keluarga korban juga sudah menerima musibah yang menimpa mereka.

Untuk pencarian, lanjut dia, terpaksa dihentikan sementara, karena waktu sudah petang. Siasana di Sungai Brantas cukup gelap sehingga pencarian akan dilanjutkan keesokan harinya.

"Jam 17.00 WIB tadi saya perintahkan anggota untuk mengakhiri pencarian dan akan dilanjutkan keesokan harinya," kata Gunadi.

Satu perahu penyeberangan rusak pada Sabtu (29/2), sekitar pukul 22.00 WIB. Saat itu, perahu dikemudikan Surip. Ada lima penumpang ditambah soerang ABK, di mana dua orang berhasil selamat, dua ditemukan meninggal dunia, dan sisanya belum diketahui keberadannya.

Baca juga: Korban tenggelam di Sungai Brantas Blitar ditemukan meninggal dunia
Baca juga: Basarnas masih cari bocah hanyut di sungai Brantas

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar