Ukraina laporkan kasus baru virus corona

Ukraina laporkan kasus baru virus corona

Warga yang dievakuasi dari China akibat penularan virus korona baru, melihat keluar dari jendela bus di bandara di Kharkiv, Ukraina, Kamis (20/2/2020). (REUTERS/GLEB GARANICH)

Kiev (ANTARA) - Ukraina mengonfirmasi kasus baru virus corona, kata penjabat kepala pusat kesehatan masyarakat Kementerian Kesehatan Ihor Kuzin kepada Reuters pada Selasa.

Pria yang terjangkit COVID-19 itu dirawat di rumah sakit di kota Chernivtsi, setelah melakukan perjalanan menuju Ukraina dari Italia melalui Rumania, kata Kuzin.

Virus corona tampaknya kini tengah menyebar jauh lebih cepat di luar China dari pada di dalam negara itu, dan bandara-bandara di negara-negara yang dilanda wabah itu memasang perangkat pemindai suhu badan untuk memeriksa para pendatang.

Sampai saat ini lebih dari 3.000 orang meninggal karena virus yang belum ditemukan vaksinnya itu. Namun lebih dari 45.000 orang yang terinfeksi dinyatakan sembuh dari corona. Jumlah orang yang terinfeksi saat ini mencapai angka lebih dari 85.000 orang, yang sebagian besar diderita oleh warga negara China daratan yang tinggal di provinsi Hubei.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencanangkan situasi darurat kesehatan global akibat penyebaran corona.

Berbagai peristiwa besar yang melibatkan berkumpulnya banyak orang dalam ruang tertutup yang dijadwalkan berlangsung dalam waktu dekat telah dibatalkan atau ditangguhkan. Otoritas Prancis membatalkan ajang Pameran Buku Paris yang sedianya berlangsung Maret 2020 ini.

Corona juga memberikan dampak yang merugikan bagi aktivitas perekonomian nasional, regional dan dunia , termasuk pasar saham global oleh penyakit yang diyakini pertama kali muncul di pasar hewan di Wuhan, China.

Reuters

Baca juga: Presiden Jokowi: Pemerintah bangun rumah sakit khusus di Pulau Galang

Baca juga: Presiden berikan kiat cegah penularan virus corona

 

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jakarta catatkan rekor penambahan jumlah kasus baru COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar