Olimpiade

Ketua Panitia Olimpiade Tokyo buang jauh-jauh skenario pembatalan

Ketua Panitia Olimpiade Tokyo buang jauh-jauh skenario pembatalan

Stadion Nasional Olimpiade dilihat dua perempuan dari Shibuya Sky Gallery di Tokyo, Jepang pada 4 Maret 2020. Presiden komite penyelenggara Olimpiade 2020 Tokyo menepis spekulasi bahwa Olimpiade kemungkinan dibatalkan. (REUTERS/STOYAN NENOV)

Jakarta (ANTARA) - Presiden komite penyelenggara Olimpiade 2020 Tokyo menepis spekulasi bahwa Olimpiade kemungkinan dibatalkan karena meningkatnya keprihatinan wabah virus corona dengan menegaskan penundaan bukan opsi.

"Saya sama sekali tak mempertimbangkan hal ini," kata Yoshiro Mori kepada wartawan dalam sebuah briefing ketika ditanya mengenai kemungkinan pembatalan.

Ketika ditanya kapan panitia penyelenggara bisa menentukan perubahan Olimpiade, dia menjawab, "Saya bukan Tuhan jadi saya tak tahu."

Baca juga: Jepang berkukuh selenggarakan Olimpiade Tokyo sesuai jadwal

Baca juga: Rugi gila-gilaan jika Olimpiade Tokyo batal gara-gara corona


Namun Mori yang berulang kali mengatakan bahwa satu-satunya rencana saat ini adalah menggelar Olimpiade sesuai jadwal itu juga menegaskan bahwa panitia penyelenggara akan mendengarkan berbagai pandangan dan akan fleksibel.

"Situasinya berubah setiap hari. Itu berubah tergantung kepada tempat. Untuk itulah kami harus merespons dengan sikap yang fleksibel," kata Mori seperti dikutip Reuters.

Jumlah orang terinfeksi virus corona di Jepang sudah mencapai 1.000-an orang, sedangkan 12 orang dinyatakan meninggal dunia. Perkembangan inilah yang memicu kekhawatiran bahwa Olimpiade kemungkinan ditunda atau bahkan dibatalkan.

Baca juga: Balapan Formula 1 terancam pembatasan perjalanan terkait virus corona

Baca juga: Semua laga Serie A kemungkinan dimainkan di stadion tertutup


 

Pewarta: Jafar M Sidik
Editor: Aditya Eko Sigit Wicaksono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar