PCNU minta Wali Kota Depok jelaskan penanganan virus corona

PCNU minta Wali Kota Depok jelaskan penanganan virus corona

Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Depok Ust. Achmad Solechan. ANTARA/Feru Lantara.

Depok (ANTARA) - Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Depok Ust. Achmad Solechan meminta kepada Wali Kota Depok, Jawa Barat Mohammad Idris untuk menyampaikan secara jelas, lengkap dan terbuka mengenai penanganan yang telah dilakukan untuk mencegah meluasnya virus corona atau COVID-19.

"Kami menuntut Pemerintah Kota Depok untuk menangani kasus ini dengan benar, dan memastikan tidak akan terjadi persebaran  COVID-19 secara massif di wilayah Kota Depok. Kota Depok harus aman dari persebaran COVID-19," kata Achmad Solechan didampingi Sekretaris PCNU Kota Depok H. Achmad Furqon di Depok, Kamis.

Baca juga: KPU Depok berharap kasus COVID-19 tak pengaruhi pilkada

Untuk memastikan Kota Depok yang aman dari ancaman virus COVID-19, PCNU Depok meminta Pemkot Depok segera mengeluarkan solusi kebijakan yang lebih konkret, yaitu untuk meminimalisasi persebaran virus dan peningkatan jumlah suspect yang terpapar dan terindikasi  COVID-19 sesuai peraturan perundangan yang berlaku serta standar kesehatan dunia (WHO).

"Warga tidak butuh sekedar imbauan untuk tidak panik. Lebih penting lagi adalah bagaimana keterbukaan informasi terkait penanganan dan antisipasi sampai pada masyarakat," katanya.

Achmad Solechan juga meminta Pemkot Depok tetap menjaga data pribadi pasien kasus terpapar  COVID-19 agar tidak terjadi kegaduhan di masyarakat. Sehingga warga Depok dapat lebih tenang atas informasi yang diberikan serta kepastian penanganan dari Pemkot Depok.

Baca juga: Dinas Kesehatan Kota Bogor imbau warga tidak panik sikapi virus corona

"Kita berharap privasi korban agar tetap terjaga," ujarnya.

Informasi terkait positifnya warga Depok terkena virus corona telah membuat panik masyarakat. Dapat Dijumpai aksi memborong masker meski harganya mahal. Bahkan warga dari luar ada kekhawatiran untuk datang ke Depok.

Terlebih lagi lanjutnya soal penanganan dua orang yang positif terpapar  COVID-19 kepada seluruh warga Depok.

Pemerintah telah menyatakan dua orang warga Depok positif terkena virus corona atau COVID-19. Bahkan lima dari 76 tenaga medis dan non medis terindikasi mengalami gejala virus corona.

Baca juga: Depok segera tetapkan KLB kasus Covid-19
Baca juga: Peneliti UI kembangkan propolis alternatif pengobatan COVID-19
Baca juga: RSUD Depok rujuk seorang pasien ke RS Sulianti Saroso

Pewarta: Feru Lantara
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jubir penanganan corona review kondisi pasien virus corona

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar