Olimpiade

31 atlet berpotensi tampil pada Olimpiade Tokyo

31 atlet berpotensi tampil pada Olimpiade Tokyo

Pelari gawang putri Emilia Nova (kanan) berlatih di Stadion Madya, Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (4/3/2020). Emilia Nova yang ditargetkan lolos dalam Olimpiade 2020 Tokyo itu direncanakan mengikuti kejuaraan Brisbane Oceania Area Permit 2020 di Australia pada 20 Maret sebagai pengganti Kejuaraan Asia Atletik Indoor 2020 di Hangzhou China yang gagal digelar akibat wabah virus corona. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Presiden National Olympic Committe (NOC) Indonesia Raja Sapta Oktohari mengatakan 31 atlet berpotensi bisa tampil pada Olimpiade Tokyo 2020.

"Di 2016 ketika saya menjadi CdM Olimpiade, kita hanya membawa 28 orang atlet. Di Tokyo kita bisa lebih dari itu. Hari ini mungkin potensi bisa 31, mungkin bisa lebih," kata Raja Sapta di Hall FX Sudirman, Jakarta, Jumat.

Ia bertekad semaksimal mungkin mengirimkan lebih banyak atlet pada pesta olahraga terakbar itu. Saat ini sejumlah cabang olah raga sudah mengantongi tiket Olimpiade seperti bulu tangkis, menembak, atletik, penahan, dan angkat besi.

Beberapa cabang olah raga lain pun tengah mengikuti kualifikasi seperti tinju, dayung, skateboard, sepeda, dan sejumlah cabang lainnya, demi mendapat tiket lolos ke olah raga multievent terbesar di dunia tersebut.

Baca juga: NOC Indonesia pastikan Olimpiade Tokyo sesuai jadwal

Namun yang menjadi kendala, kata dia, adanya perubahan venue baik untuk kualifikasi maupun pemusatan latihan akibat wabah virus corona. Ia mencontohkan tinju awalnya digelar di China namun harus dipindah ke Oman dan kembali dipindah di Jordania.

Perpindahan venue itu merugikan dari sisi anggaran. Maka dari itu, ia meminta Kemenpora untuk kembali menyesuaikan penganggaran sesuai kebutuhan cabang olah raga akibat dampak wabah virus corona.

"Faktor ini juga saya harap pengertian pihak Kemenpora karena perencanaan penganggaran pasti berubah dan harus menyesuaikan. Kalau berangkat ke negara yang terdampak corona pasti dialihkan," kata dia.

Baca juga: Menteri Jepang: Olimpiade akan berlangsung sesuai jadwal

Sebelumnya, Menpora Zainudin Amali berharap jumlah atlet yang tampil di Tokyo melebihi jumlah kontingen di Olimpiade 2016 dengan 28 atlet. Saat ini, kata Zainudin masih ada 91 atlet dari 15 cabang olahraga yang berburu tiket ke Olimpiade 2020.

Menurut dia, target di Olimpiade Tokyo baru akan ditentukan akhir Mei 2020. Ia menyebutkan tiga cabang olahraga berpeluang menyumbang medali yakni bulu tangkis, angkat besi, dan panahan.

"Target medali akan ditetapkan setelah cut off poin dan drawing Olimpiade," kata dia.

Baca juga: Lifter Deni dicoret dari pelatnas akibat tindakan indisipliner

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menpora sebut kesehatan atlet dan pelatih yang utama

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar