Sri Mulyani minta Kemenkeu lawan berita hoaks soal keuangan negara

Sri Mulyani minta Kemenkeu lawan berita hoaks soal keuangan negara

Menteri Keuangan Sri Mulyani. ANTARA/Rangga Pandu Asmara Jingga/aa/pri.

Kontestasi dalam informasi begitu banyak dan kreatif bahkan full timer untuk membuat hoaks
Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menekankan kepada para pejabat di Kementerian Keuangan untuk dapat melawan berita bohong atau hoaks yang semakin marak di masyarakat.

Hal tersebut disampaikan saat Sri Mulyani melantik Direktur Utama Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) Rahayu Puspasari sebagai Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan.

“Saya minta Bu Puspa bisa ambil estafet kepemimpinan untuk meningkatkan institusi dan tanggung jawab yang kita lakukan. Kontestasi dalam informasi begitu banyak dan kreatif bahkan full timer untuk membuat hoaks,” kata Sri Mulyani di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Senin.

Sri Mulyani mengatakan melawan berita bohong harus dilakukan karena Kementerian Keuangan perlu memberikan informasi terkait APBN serta laporan keuangan pemerintah pusat dan daerah yang menjadi perhatian oleh seluruh masyarakat.

“Itu proses akuntabilitas Kementerian Keuangan, kemampuan yang kita lakukan untuk mengurus uang rakyat dan negara karena ini bukan uang nenek moyang kita dan bukan uang kita sendiri. Ini uang negara dan uang rakyat,” ujarnya.

Baca juga: Mensos: Hoaks merusak hidup berbangsa

Sri Mulyani menuturkan tugas mengelola dan membelanjakan uang oleh Kementerian Keuangan juga menjadi urusan masyarakat sehingga harus disampaikan melalui komunikasi yang baik.

“Berbagai jalur komunikasi seperti sosial media dan website itu perlu diperbaharui. Tidak dalam bentuk angka APBN saja, kadang perlu dalam narasi cerita agar rakyat memahami keuangan negara,” jelasnya.

Ia menekankan pejabat Kementerian Keuangan harus mampu membuat formulasi serta merespons segala berita bohong dengan cepat dan berkualitas sehingga tidak menimbulkan disinformasi bagi masyarakat.

“Kita harus mampu menangkal itu karena komunikasi memang sangat menantang. Kita tidak boleh goyah, kita tahu apa yang harus dikomunikasikan dan cara apa yang harus ditempuh,” tegas Sri Mulyani.

Baca juga: Sri Mulyani lantik Kabiro Komunikasi dan Layanan Informasi Kemenkeu
 

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Penyerapan anggaran untuk bidang kesehatan sudah 4,68 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar