Diduga curi uang Rp1 miliar, Polisi tangkap karyawan di Aceh

Diduga curi uang Rp1 miliar, Polisi tangkap karyawan di Aceh

Kepala Bidang Humas Polda Aceh Kombes Pol Ery Apriyono. Antara Aceh/M Haris SA

Banda Aceh (ANTARA) - Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Aceh menangkap seorang karyawan karena diduga mencuri uang perusahaan tempatnya bekerja sejumlah lebih dari Rp1 miliar.

Kepala Bidang Humas Polda Aceh Kombes Pol Ery Apriyono di Banda Aceh, Senin, mengatakan karyawan tersebut berinisial DA (26) warga Kuala Simpang, Aceh Tamiang.

"DA diamankan setelah menyerahkan diri ke Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Aceh, Minggu (8/3) pukul 08.30 WIB. Dari tangan DA turut diamankan uang tunai Rp832 juta," kata Kombes Pol Ery Apriyono.

Baca juga: Briptu RO terancam dipenjara, curi uang Kapolres Pangkalpinang

Sebelumnya, sebut Kombes Pol Ery Apriyono, seseorang berinisial YRS melaporkan pencurian uang dari gudang PT Indomarco Prismatama di Gampong Baet, Kecamatan Baitussalam, Aceh Besar, pada Sabtu (1/3) sekira pukul 21.30 WIB.

Kombes Pol Ery Apriyono menyebutkan pelapor YRS merupakan supervisor pihak vendor SSI yang bekerja sama dengan bank swasta, BCA. YRS mendapat pemberitahuan melalui WhatsApp.

"Dalam pemberitahuan itu disebutkan bahwa setoran kurang sebesar Rp1 miliar lebih. Kemudian, YRS menyampaikan ke tim pelapor di grup WhatsApp lainnya," sebut Kombes Pol Ery Apriyono.

Baca juga: Perompak curi uang tunai dan sepatu dari kapal barang Korea

Di grup aplikasi percakapan tersebut, pelapor YRS menyuruh tim mengecek brankas yang berada di ruangan keuangan di gudang perusahaan dan diketahui di brankas tersebut kurang.

Setelah mengetahui uang di brankas kurang, YRS menghubungi DA dengan maksud menanyakan kenapa setoran kurang, namun nomor telepon selulernya tidak aktif.

Kemudian, YRS menuju gudang perusahaan untuk melihat rekaman kamera pemantau, CCTV. Dari rekaman, tampak DA membawa sebuah kotak diduga berisi uang Rp1 miliar lebih.

Baca juga: Bekas aspri curi uang Dino Patti Djalal untuk modal nikah

Selain uang tunai Rp832 juta, polisi juga mengamankan sejumlah pakaian, telepon seluler, empat buku agama, gembok beserta anak kuncinya, kartu identitas, dan sebuah koper.

"DA bersama barang bukti diamankan di Mapolda Aceh. Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Aceh memeriksa terlapor DA untuk pengembangan perkara," kata Kombes Pol Ery Apriyono.

Pewarta: M.Haris Setiady Agus
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Destinasi wisata Pulau Rupat di Bengkalis Riau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar