Sawit, jawaban atas solusi pengganti bahan bakar fosil

Sawit, jawaban atas solusi pengganti bahan bakar fosil

Pekerja menimbang tandan buah segar (TBS) kelapa sawit hasil panen di Desa Air Balui, Musi Banyuasin, Sumatra Selatan, Jumat (25/11). (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/kye/16)

Bandung (ANTARA) -- Pengembangan program implementasi Bahan Bakar Nabati (BBN) terus dilakukan mengingat kebutuhan terhadap energi semakin meningkat dan masih didominasi oleh bahan bakar fosil yang cadangannya sangat terbatas. Pengembangan BBN ini diyakini sebagai salah satu program pencarian energi lain yang berkelanjutan.

“Program implementasi BBN sebenarnya sudah dilakukan sejak lama namun baru booming di akhir-akhir ini. Kalau kita melihat ke belakang, Indonesia sudah mulai menjadi pengimpor bahan bakar sejak tahun 2004 dan apabila kita melihat tren impornya semakin meningkat,” tutur Direktur Bioenergi, Andriah Feby Misna pada Kajian Strategis yang diselenggarakan oleh Society of Renewable Energy dan Divisi Kajian Strategis HIMATEK-ITB di Bandung, Sabtu.

Namun untuk bahan bakar diesel, mulai tahun 2020 sudah dicampurkan bahan nabati untuk campuran pada bahan bakar solar, sehingga Indonesia bisa mengurangi impor bahan bakar fosil. Jika melihat tabel impor dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2028, jumlahnya akan semakin meningkat. Sektor transportasi mengonsumsi energi paling banyak, yaitu untuk konsumsi BBM. 

Lebih lanjut Feby menjelaskan bahwa khusus untuk bahan bakar nabati, hampir semua tanaman yang mengandung minyak bisa dimanfaatkan sebagai bahan bakar nabati dengan tetap memperhatikan sisi keekonomiannya. Itulah mengapa sawit menjadi pilihan bagi Indonesia. “Alhamdulillah, kita tanaman sawitnya sangat melimpah karena lahannya memang cocok di Indonesia. Bisnisnya juga sudah berkembang sejak lama dan supply chain nya sangat bagus sehingga sawit lah yang menjadi pilihan,” ujar Feby.

Berikut beberapa fakta menarik terkait sawit:

Pertama, Indonesia memiliki perkebunan kelapa sawit terbesar di dunia dengan jumlah lebih dari 700 perkebunan kelapa sawit yang dikembangkan di seluruh wilayah Indonesia. Total luas lahan sawit sekitar 14,68 juta hektar, dimana 40%-nya dimiliki oleh petani kecil. Menurut data Kementan tahun 2017, potensi pengembangan sawit adalah 35 juta ton CPO, 146 juta ton TBS, dan 26,3 juta ton TBK. Mayoritas produksi sawit Indonesia diekspor dan menghasilkan devisa lebih dari 20 Miliar USD per tahun.

Kedua, produksi sawit secara nasional pada tahun 2015 sebesar 31,07 juta ton, tahun 2016 sebesar 31,73 ton dan terus meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2019, produksi sawit nasional mencapai 42,87 juta ton. Peningkatan produksi sawit nasional tersebut diikuti dengan peningkatan produksi biodiesel berbasis sawit nasional. Adapun produksi biodiesel berbasis sawit nasional pada tahun 2016, 2017, 2018 dan 2019 adalah sebesar 3,65 juta kL, 3,41 juta kL, 6,16 juta kL, dan 8,37 juta kL.

Ketiga, kelapa sawit bukanlah penyebab deforestasi. Konvensi hutan primer untuk pemanfaatan lain telah dimulai sebelum ekspansi perkebunan kelapa sawit dimulai. Perkebunan sawit tumbuh dan menempati lahan yang sudah terdegradasi. Menariknya, kelapa sawit justru mengubah lahan terdegradasi menjadi area produktif. Perkebunan kelapa sawit yang dikonversi langsung dari hutan produksi hanya sekitar 3%.

Kini pemanfaatan sawit sebagai sumber BBN mencapai tahap implementasi B30 yang diberlakukan mulai Januari 2020 lalu. Pemerintah berharap pengembangan BBN berbasis sawit ini akan terus memberikan manfaat ekonomi bagi banyak sektor dan tentunya bagi petani atau masyarakat pengelola perkebunan kelapa sawit itu sendiri. Adapun manfaat implementasi program biodiesel berbasis sawit yang telah diterapkan yaitu penghematan devisa, penyerapan tenaga kerja (petani sawit), peningkatan nilai tambah CPO menjadi biodiesel, pengurangan emisi GRS, dan peningkatan konsumsi domestik biodiesel.

“Kami berharap teman-teman mahasiswa memberikan kontribusi dalam pengembangan bioenergi berbasis sawit. Baik itu melalui pengembangan inovasi teknologi dan produk bioenergi berbasis sawit yang reliable, efisien dan kompetitif. Kami juga mengharapkan universitas dapat menumbuhkan dan merangsang terciptannya ahli-ahli profesi di bidang berbasis sawit serta melakukan kajian terintegrasi pengembangan bioenergi berbasis sawit”, pungkas Feby.

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden minta lahan tak hanya ditanami sawit & karet

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar