Pameran game internasional E3 batal karena virus corona

Pameran game internasional E3 batal karena virus corona

Industri board game Indonesia hadir pada pameran Essen SPIEL 2019 pameran board game terbesar dunia dengan jumlah pengunjung sekitar 190.000 orang, di adakan di kota Essen, Jerman dari tanggal 24 – 26 Oktober. ANTARA/KJRI/pri. (ANTARA/KJRI)

Jakarta (ANTARA) - Penyelenggara pameran game E3 membatalkan acara tersebut karena virus novel corona yang terus menyebar.

"Setelah berkonsultasi dengan perusahaan-perusahaan anggota kami mengenai kesehatan dan keselamatan orang-orang yang ada di industri ini--para penggemar, pegawai, peserta pameran dan mitra lama E3--kami dengan berat hati memutuskan untuk membatalkan E3 2020 yang dijadwalkan 9-11 Juni di Los Angeles," kata Entertainment Software Associaton melalui keterangan tertulis, dikutip dari Cnet.

Baca juga: Pevita Pearce main "game" di ponsel sampai warnet

Baca juga: Game Developers Conference ditunda karena virus corona


ESA pada awal Maret ini terus memantau perkembangan penyebaran virus corona, setelah Los Angeles Country dan negara bagian California menyatakan status darurat.

Tahun lalu, acara E3 dihadiri 66.000 orang.

Perusahaan teknologi yang semula berpartisipasi di E3 akan menyiapkan peluncuran produk secara online, antara lain Ubisoft dan Microsoft.

Microsoft menyatakan akan mengadakan acara live streaming peluncuran Xbox Series X dan layanan game streaming Project xCloud pada 18 Maret.

Beberapa waktu lalu, acara Game Developer Conference juga dibatalkan karena kekhawatiran penyebaran virus corona.

Baca juga: PUBG Mobile punya banyak fitur baru

Baca juga: Game "The Last of Us" akan diadaptasi ke dalam versi serial TV

Baca juga: PUBG Mobile hadirkan Atta Halilintar

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

G-Star, pameran game terbesar di Korea digelar di Busan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar