Empat korban kapal tenggelam di perairan Bintan belum ditemukan

Empat korban kapal tenggelam di perairan Bintan belum ditemukan

Operasi SAR terhadap kecelakaan kapal tenggelam di Perairan Pulau Mapur, Bintan, Kepri. (Foto. SAR Tanjungpinang)

Tanjungpinang (ANTARA) (ANTARA) - Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Tanjungpinang (SAR) masih melakukan pencarian terhadap empat pria, korban Kapal KM Lintas Laut 3 yang tenggelam di Perairan Pulau Mapur, Kabupaten Bintan, Kepri, Rabu (11/3), sekitar pukul 13.00 WIB.

Keempat korban dimaksud, yakni nakhoda Junaidi (30), dan tiga anak buah kapal, yakni Avis (25), Miran (24), serta Hamdan (35).

"Total ada tujuh korban kapal tenggelam, tiga di antaranya selamat, sementara empat lainnya dinyatakan hilang, dan sampai saat ini belum ditemukan," kata Kepala Seksi Operasional Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Tanjungpinang, Eko Supriyanto, Kamis (12/3).

Eko mengungkapkan kronologi kejadian, di mana kapal bermuatan bubu penangkap kepiting ini diketahui hilang kontak di Perairan Utara Pulau Bintan.

Kapal jenis kayu berkapasitas 6 GT itu belayar dari Jembatan Dua Barelang Batam menuju Perairan Pulau Mapur, Bintan.

"Informasi tenggelamnya kapal tersebut diperoleh dari MPA Singapura, dan seorang agen kapal bernama Rini," ungkap Eko.

Lebih lanjut, setelah menerima informasi tersebut, sekitar pukul 05.00 WIB, KN SAR Purworejo 101 bergerak menuju Perairan Batu Ampar Batam untuk melaksanakan intercapt tiga korban selamat oleh Kapal MSC CHARLA 3.

Ketiganya yaitu anak buah kapal (abk) Isak Doli (30), Jafersus Wetang (26), dan Danil (35).

"Ketiganya sudah diserahkan ke agen kapal," tutur Eko.

Dia menambahkan, untuk proses pencarian terhadap empat korban lainnya melibat unsur gabungan, terdiri dari Kantor SAR Tanjungpinang dan MPA Singapura

Alat yang digunakan meliputi Kapal RB 209, KN SAR Purworejo 101, satu set alat selam, dan Palkom.

Baca juga: Korban tenggelam di Lahat ditemukan 10 kilometer dari lokasi

Baca juga: Kapal berpenumpang 10 orang tenggelam di perairan Halmahera Selatan

Baca juga: Dihempas ombak di Perairan Aceh Besar, sebuah perahu motor tenggelam

Pewarta: Ogen
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kapal nelayan karam di perairan Wakatobi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar