Kementerian BUMN: Penjualan aset Jiwasraya untuk bayar dana nasabah

Kementerian BUMN: Penjualan aset Jiwasraya untuk bayar dana nasabah

Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga saat menyampaikan keterangan di Jakarta, Kamis (12/3/2020). ANTARA/Aji Cakti

Jakarta (ANTARA) - Kementerian BUMN mengungkapkan penjualan aset-aset milik Jiwasraya dalam rangka melunasi pembayaran kepada para nasabahnya.

"Aset-aset yang dijual bukan hanya mal Citos, dan tujuannya untuk membayar dana para nasabah," ujar Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga di Jakarta, Kamis.

Arya mengatakan bahwa kemungkinan selain pihak swasta atau pihak berminat, aset-aset milik Jiwasraya itu juga mungkin nanti bisa dibeli oleh BUMN.

"Banyak pihak mengatakan bahwa kenapa tidak menjual atau menggunakan aset-aset yang disita dari tersangka kasus Jiwasraya. Masalahnya ada di masalah waktu," kata Arya.

Kendati aset-aset yang disita dari tersangka Jiwasraya telah dikumpulkan seperti apartmen, tambang batu bara, tambang emas, perusahaan ikan arwana dan sebagainya, tidak mungkin
mengambil aset langsung yang ada dari para tersangka, karena membutuhkan waktu dan putusan hukum yang tetap.

Baca juga: Ekonom usul Citos milik Jiwasraya dijual melalui tender
Baca juga: Wamen BUMN: Tiga aset tersangka Jiwasraya akan diserahkan Kejagung


Dengan demikian dibutuhkan waktu lama, termasuk penjualan asetnya setelah ada inkrah pun perlu membutuhkan waktu.

"Kita tidak mungkin membiarkan para nasabah jiwasraya yang isinya banyak pensiunan dan sebagainya. Dengan demikian untuk sementara kita menggunakan aset-aset yang dimiliki Jiwasraya. Itu yang akan kita jual dan nanti aset itu dibayar," katanya.

Dengan sendirinya aset sudah inkrah akan masuk ke uang negara juga. Jadi ini sebenarnya hanya pemindahan saja dan masalah waktu.

Sebelumnya Kementerian BUMN mengungkapkan sumber dana pembayaran nasabah PT Asuransi Jiwasraya (Persero) tahap pertama akan berasal dari efisiensi perusahaan pelat merah tersebut.

Dana tersebut berasal dari efisiensi kantor-kantor Jiwasraya yang tidak maksimal bekerja karena tidak lagi operasional.
Baca juga: Kementerian: Dana pembayaran tahap pertama dari efisiensi Jiwasraya
 

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Erick Thohir dorong kemandirian di bidang kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar