MUI kutuk keras aksi terorisme ekstremis Hindu terhadap Muslim India

MUI kutuk keras aksi terorisme ekstremis Hindu terhadap Muslim India

Wakil Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan MUI Nadjamuddin Ramly menyampaikan pernyataan sikap MUI atas aksi terorisme ekstremis Hindu terhadap Muslim di India, di Kantor MUI Pusat Jakarta, Kamis (12/3/2020). ANTARA/Katriana

perbuatan tersebut melanggar prinsip dan nilai-nilai Hak Asasi Manusia
Jakarta (ANTARA) - Dewan Pimpinan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat dan sejumlah pimpinan ormas Islam tingkat pusat mengutuk keras tindakan biadab dan terorisme yang dilakukan oleh para ekstremis Hindu pendukung Perdana Menteri India Narendra Modi (dari Partai Bharatiya Janata) terhadap kaum Muslim India yang tidak berdosa.

"Perbuatan tersebut melanggar prinsip dan nilai-nilai Hak Asasi Manusia (HAM) yang tertera di dalam Piagam HAM dan terjadi di dalam pembiaran pemerintah yang berkuasa," kata Wakil Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan MUI Nadjamuddin Ramly, membacakan isi pernyataan sikap yang dibuat di Kantor MUI Pusat Jakarta, Kamis.

Selain mengutuk keras tindakan tersebut, MUI juga mendesak dengan segera kepada Pemerintah India untuk menegakkan keadilan bagi Umat Islam India dan mencabut UUD kewarganegaraan yang bersifat diskriminatif terhadap umat Islam India (Citizenship Amandment Act/CAA) karena dinilai sebagai pemicu utama terjadinya tindak kekerasan.

Baca juga: Menag: Kedepankan diplomasi untuk kepedulian Muslim India
Baca juga: Massa aksi desak Pemerintah India hentikan persekusi terhadap Muslim


Kemudian, lembaga independen yang mewadahi aspirasi umat Islam di Indonesia itu juga mendesak PBB untuk mengirimkan Tim Pencari Fakta ke India dan melakukan langkah-langkah tegas sesuai hukum dan Konvensi Internasional.

Mereka juga mendesak Pemerintah India untuk menghormati Sebelas Resolusi Dewan Keamanan PBB tentang nasib warga Jammu Kashmir untuk menentukan nasib mereka melalui hak plebisit dan menghentikan blokade atas Jammu Kashmir.

Selain itu, MUI mendesak Pemerintah Indonesia untuk meminta pertanggungjawaban kepada Pemerintah India sebagai wujud implementasi Piagam HAM.

Baca juga: Dubes Pradeep Kumar tampik adanya diskriminasi terhadap muslim India
Baca juga: MUI: Indonesia jangan diam diskriminasi muslim di India


Jika Pemerintah India masih melakukan tindakan kebiadaban dan terorisme terhadap Muslim India, maka diwajibkan kepada selurut Umat Islam Indonesia untuk memboikot seluruh produk-produk dari India dan meminta Pemerintah Indonesia untuk melakukan pemutusan hubungan diplomatik dengan Pemerintah India.

Kemudian, MUI juga meminta Umat Islam Indonesia agar mewujudkan Ukhuwah Islamiyah terhadap kaum Muslim India dengan memberikan bantuan moral dan materil.

Baca juga: ACT: Indonesia bisa ambil langkah bantu Muslim India
Baca juga: ACT kirim tim ke India tujukkan persaudaraan sesama Muslim
Baca juga: Wapres Ma'ruf sesalkan kekerasan terhadap Muslim di India

Pewarta: Katriana
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

MUI fatwakan korban jiwa COVID-19 syahid

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar