Menkop apresiasi tingkat pertumbuhan Kospin Jasa

Menkop apresiasi tingkat pertumbuhan Kospin Jasa

Menkop dan UKM Teten Masduki bersama Ketua Umum Kospin Jasa Andy Arslan Djunaid usai memberikan sambutan kegiatan Rapat Anggota Tahunan ke-46 Kospin Jasa di Gedung Djunaid Pekalongan. (ANTARA/Kutnadi)

Pekalongan (ANTARA) - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengapresiasi tingkat pertumbuhan dan perkembangan Koperasi Simpan Pinjam Jasa yang semakin pesat di tengah persaingan ketat antar lembaga keuangan yang sangat modern.

"Tantangan yang dihadapi koperasi saat ini, terutama Kospin Jasa tidaklah mudah karena di luar koperasi banyak tumbuh lembaga keuangan yang modern. Namun, dengan adanya inovasi-inovasi dan manajemen yang kuat yang dilakukan Kospin Jasa maka koperasi itu bisa tumbuh dengan pesat," kata Menkop pada acara Rapat Anggota Tahunan (RAT) ke-46 Kospin Jasa di Pekalongan, Sabtu.

Ia mengatakan faktor yang mempengaruhi perkembangan Kospin Jasa yang semakin pesat ini juga karena kantor koperasi ini berdiri di wilayah Pekalongan yang dikenal sebagai kota dagang, masyarakatnya berbisnis, dan anggota berproduktif.

Baca juga: Menkop UKM sebut furniture menjadi unggulan ekspor Indonesia

"Kami menilai koperasi simpan pinjam tidak mungkin akan berkembang jika anggotanya tidak berproduktif. Fungsi koperasi yang paling penting adalah bagaimana mengkonektifitaskan antara kegiatan yang satu dengan yang lainnya seperti menghubungkan koperasi produksi pangan dengan koperasi konsumen maupun yang lainnya," katanya.

Menurut dia, pemerintah telah menyiapkan pembiayaan yang disalurkan melalui koperasi-koperasi karena dinilai lebih ramah untuk memberikan pinjaman pada anggotanya.

Ketua Umum Kospin Jasa Andy Arslan Djunaid mengatakan bahwa capaian yang diraih oleh Kospin Jasa selama lima tahun terakhir ini sangat membanggakan karena pertumbuhan dan perkembangannya sangat pesat.

Kendati demikian, kata dia, perkembangan Kospin Jasa pada tahun ke depan akan banyak menghadapi tantangan seiring dengan adanya wabah Virus Corona yang hingga kini belum kunjung selesai.

Baca juga: Indonesia-Belanda sepakat kerjasama perkuat koperasi pertanian

"Saat ini kita hanya berdoa semoga waban Virus Corona itu berakhir karena kasus ini mempengaruhi ekonomi global. Oleh karena, kami berpesan pada seluruh anggota Kospin Jasa pada RAT nanti agar memutuskan yang terbaik untuk koperasi dan memilih (calon ketua umum) sesuai hati nurani karena tantangan koperasi ini kedepan akan lebih berat," katanya.***1***

 

Pewarta: Kutnadi
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

100 UKM terkurasi produksi APD senilai Rp127 miliar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar