KRI Semarang dengan 68 ABK Diamond Princess tiba di Priok

KRI Semarang dengan 68 ABK Diamond Princess tiba di Priok

Para ABK Diamomd Princess melambaikan tangan dari kapal LCU saat menuju KRI Semarang-594 di perairan Pulau Sebaru kecil, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta, Minggu (15/3/2020) (ANTARA/FAUZI LAMBOKA)

Jakarta (ANTARA) - Kapal KRI Semarang-594 yang membawa 68 warga negara Indonesia (WNI) yang merupakan anak buah kapal (ABK) Diamond Princess telah berlabuh di Pelabuhan Kolinlamil di Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu, sekitar pukul 11.40 WIB.

KRI Semarang-594 telah berangkat dari Dermaga Pulau Lipan, Kepulauan Seribu sejak pukul 07.45 WIB menuju Pelabuhan Kolinlamil di Tanjung Priok.

Seperti diberitakan sebelumnya, Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) Laksamana Madya Yudo Margono mengatakan prosesi seremonial penyerahan ABK Diamond Princess telah dilakukan di KRI Semarang-594.

Baca juga: Antisipasi dampak COVID-19, siswa SD dan SMP di Surabaya diliburkan

Hal ini berbeda dengan seremoni kedatangan 188 warga negara Indonesia (WNI) anak buah kapal (ABK) World Dream yang dilakukan di Kolinlamil Tanjung Priok pada Sabtu (14/3) lalu.

"Semua seremonialnya di kapal saat perjalanan menuju Pelabuhan Kolinlamil di Tanjung Priok," kata Yudo dihubungi dari Pulau Lipan, Kepulauan Seribu.

Yudo menjelaskan penyerahan sertifikat kesehatan kepada 68 ABK World Dream ini juga telah dilakukan di atas KRI Semarang, dalam perjalanan menuju Pelabuhan Kolinlamil Tanjung Priok, Jakarta Pusat.

Baca juga: RSUDAM Lampung isolasi satu pasien dalam pengawasan

Penyerahan sertifikat ini sebagai bukti bahwa 68 ABK yang telah diobservasi selama 14 hari di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, ini dinyatakan sehat atau negatif dari virus COVID-19.

Sejumlah pejabat pun menghadiri seremonial tersebut menuju KRI Semarang 594 menggunakan helikopter, yakni Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesehatan Kemenko PMK Agus Suprapto, Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan Budi Silvana dan Sekretaris Utama Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Harmensyah.

Setibanya di Pelabuhan, para ABK akan diserahkan kepada perwakilan Pemerintah Kota/Daerah untuk kemudian dipulangkan ke daerahnya masing-masing. Pemerintah pun telah menyediakan dua bus untuk mengantar para ABK ke daerah asalnya masing-masing.

Selain ABK Diamond Princess, KRI Semarang juga memulangkan 10 orang dari tim evakuasi, serta 45 orang dari tim observasi dari Pulau Sebaru Kecil.

Baca juga: Cegah COVID-19, Bali lakukan penyemprotan disinfektan massal
Baca juga: IJTI Sumsel: Wartawan ikuti protokol kesehatan cegah COVID-19
Baca juga: Cegah COVID-19, Polda Sumsel semprot rumah ibadah dengan disinfektan

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dekontaminasi kawasan observasi dilakukan selama sepekan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar