Dinkes : Pasien Bandung positif corona tidak sempat ke Babakan Ciparay

Dinkes : Pasien Bandung positif corona tidak sempat ke Babakan Ciparay

Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandung, Rita Verita. (ANTARA/HO-Humas Kota Bandung)

Bandung (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, Rita Verita memastikan pasien asal Bandung yang positif virus corona tidak sempat pulang ke kediamannya di Kecamatan Babakan Ciparay.

Menurutnya data Pusat Informasi dan Koordinasi (Piskobar) COVID-19 Jawa Barat menyantumkan data pasien tersebut berdasarkan domisili kependudukan. Sementara pasien yang bersangkutan, kata dia, langsung masuk ke rumah sakit tanpa sempat pulang.

Baca juga: KPU belum memiliki opsi tunda Pilkada 2020 karena COVID-19

"Pasien tersebut langsung masuk ke salah satu rumah sakit rujukan di Kota Bandung tanpa singgah ke kediamannya," kata Rita di Bandung, Senin.

Menurut dia sebelumnya pasien tersebut beraktivitas di Jakarta, hingga akhirnya langsung dirujuk ke rumah sakit rujukan yang ada di Kota Bandung.

"Pasien itu dari Jakarta langsung dibawa ke rumah sakit rujukan. Kemudian langsung mendapatkan penanganan. Jadi tidak pernah ke Babakan Ciparay dulu," kata dia.

Meski positif, Rita menyampaikan bahwa pasien tersebut kondisinya berangsur membaik. Pasien tersebut, kata dia, dinyatakan positif terjangkit corona sejak 14 Maret 2020.

Baca juga: AP I melakukan penyemprotan disinfektan di Bandara YIA

"Pasien itu sudah masuk rumah sakit rujukan sejak 4 Maret, berdasarkan informasi dari rumah sakit rujukan pasien disimpulkan positif  COVID-19 pada 14 Maret. Saat ini pasien malah sudah dalam kondisi baik," kata dia.

Dengan demikian, menurutnya pihak Dinkes tidak akan mengisolasi wilayah Babakan Ciparay. Begitu pula dengan keluarganya yang interaksinya dibatasi dengan pasien.

Rita mengimbau kepada masyarakat Bandung khususnya warga Babakan Ciparay agar tidak panik. Sebab, ia menegaskan, pasien yang positif itu tidak sempat berada di Babakan Ciparay saat terjangkit corona.

Namun ia mengimbau masyarakat agar tetap waspada sebagaimana mestinya menyikapi virus tersebut. Seperti yang telah disosialisasikan oleh Pemerintah Kota Bandung, masyarakat diimbau agar terus menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat untuk antisipasi menyebarnya virus corona.

"Masyarakat diimbau untuk meningkatkan kewaspadaan dan mengurangi aktivitas di luar rumah apabila tidak terlalu penting," kata dia.

Baca juga: Frekuensi transportasi kembali tinggi, Anies: Kurangi risiko COVID-19
Baca juga: Tim Cekal COVID-19 Dompet Dhuafa sterilisasi gereja dan wihara
Baca juga: Pasien sembuh corona ingatkan pentingnya minum air putih

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dinkes Kota Bandung akan ikut awasi uji klinis vaksin COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar