Cakap tawarkan solusi belajar mengajar online di tengah corona

Cakap tawarkan solusi belajar mengajar online di tengah corona

Ilustrasi aplikasi dari Cakap (HO).

Jakarta (ANTARA) - Wabah virus corona yang saat ini banyak meresahkan masyarakat Indonesia, tidak hanya mengganggu sektor perekonomian negara, virus ini juga mengganggu kegiatan belajar mengajar di sekolah.

Menanggapi kondisi saat ini, Cakap, sebagai salah satu pemain ed-tech di Indonesia menyatakan siap untuk menyediakan platform daring sebagai alternatif kegiatan belajar mengajar di Indonesia.

CEO Cakap, Tomy Yunus mengungkapkan, nantinya Cakap akan menggunakan metode interaksi dua-arah, yang didukung oleh teknologi, Cakap mengembangkan solusi layanan untuk pendidikan, atau biasa disebut Education As A Service (EAAS).

"Kesehatan tetap harus diutamakan di tengah merebaknya pandemi virus corona ini. Dengan teknologi di bidang pendidikan yang kami kembangkan, diharapkan dapat membantu kegiatan belajar mengajar secara aman melalui pembelajaran jarak jauh," ungkap CEO Cakap, Tomy Yunus dalam keterangan resminya di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Cara Quipper Indonesia memotivasi siswa belajar online

Baca juga: Klik "Rumah Belajar", ada kelas maya hingga ilmu luar angkasa
​​​​​​​
Ilustrasi aplikasi dari Cakap (Antara News/Istimewa)

"Kami siap membantu pemerintah, lembaga pendidikan dan juga masyarakat Indonesia untuk melawan virus corona dengan menyediakan teknologi dan akses belajar secara daring," tambah dia.

Kebijakan untuk menerapkan sistem pembelajaran secara digital dinilai sangat penting untuk dilakukan di tengah tantangan penyebaran virus corona. Menurut laporan WHO dan data real time pada bulan Maret, kasus infeksi virus corona secara global telah mencapai angka 125,048 orang.

Menurut PBB, sebanyak 22 negara telah memberlakukan atau berencana untuk menutup sekolah dan kegiatan belajar mengajar. Setidaknya ada 290 juta siswa di seluruh dunia yang akan terdampak. Negara-negara seperti Arab Saudi, Tiongkok, Italia, serta 10 negara lainnya telah menutup sekolahnya secara nasional.

Sebagai informasi, Cakap adalah perusahaan rintisan dengan pengembang aplikasi belajar daring dengan interaksi dua arah (two-way interaction) antara murid dengan pengajar profesional melalui panggilan video dan percakapan teks.

Selain menyediakan pembelajaran bahasa asing, Cakap juga mengembangkan layanan Education as A Service untuk beberapa lembaga pendidikan dan pemerintah.

Baca juga: Lima platform "online" untuk belajar di rumah

Baca juga: Ruangguru buka sekolah "online" gratis

Baca juga: Kelas.com sediakan kursus "online" dengan mentor profesional


 

Pewarta: Chairul Rohman
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kemenkes pangkas proses verifikasi tenaga kesehatan demi penyerapan anggaran COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar