Polda Kalbar turunkan 456 personel operasi kontingensi COVID-19

Polda Kalbar turunkan 456 personel operasi kontingensi COVID-19

Polda Kalbar menurunkan 456 personel untuk operasi kontingensi dengan sandi COVID-19 Kapuas tahun 2020, dalam rangka pencegahan penyebaran Virus Corona jenis baru yang disebut COVID-19. (Istimewa)

Pontianak (ANTARA) - Polda Kalbar menurunkan sebanyak 456 personel dalam menggelar operasi kontingensi dengan sandi COVID-19 Kapuas tahun 2020, dalam rangka pencegahan penyebaran Virus Corona jenis baru atau COVID-19.

Kapolda Kalbar, Irjen (Pol) R Sigid Tri Hardjanto di Pontianak, Rabu, mengatakan pada operasi itu terdapat tiga Satuan Tugas (Satgas) dalam pelaksanaannya.

"Terhitung hari ini (18/3) Polda Kalbar telah menggelar operasi kontingensi (keadaan masih diliputi ketidakpastian, red) pencegahan penyebaran Virus Corona. Di dalamnya terdapat tiga Satgas, yaitu Satgas preemtif, preventif, dan Satgas kesehatan," ujarnya.

Baca juga: Dua pasien positif corona di Kalbar berangsur membaik

Dia menambahkan, operasi ini akan berfokus pada pencegahan penyebaran dengan cara melakukan pembersihan lokasi yang menjadi objek vital, nantinya akan ada tim dari Satgas preventif dan Satgas kesehatan yang akan melakukan penyemprotan cairan disinfektan.

"Satgas ini setiap harinya akan melakukan penyemprotan cairan disinfektan, selain di kantor dan pelayanan kepolisian, juga akan menyisir tempat-tempat lain seperti kantor pemerintahan dan tempat vital lainnya," katanya

Kapolda Kalbar dalam kesempatan ini juga mengimbau kepada masyarakat untuk mematuhi apa yang sudah ditetapkan oleh pemerintah pusat maupun daerah dalam mengantisipasi penyebaran COVID-19 ini.

Dia juga mengimbau, kepada masyarakat selama masa 14 hari ke depan sebisanya untuk mengurangi kegiatan di luar rumah.

Baca juga: Kalbar tutup perlintasan darat perbatasan dengan Serawak

Sementara itu, Gubernur Kalbar, Sutarmidji mengeluarkan surat edaran menetapkan Status Kejadian Luar Biasa (KLB) untuk Tanggap Darurat Corona Virus 2019 (COVID-19) terkait penanganan, pengendalian dan penghentian penularan virus tersebut di Kalbar, hari ini.

Adapun isi surat edaran tersebut berdasarkan laporan kasus di kabupaten/kota se-Kalimantan Barat sampai dengan tanggal 17 Maret 2020, tercatat 110 orang dalam pemantauan dan 15 orang dalam pengawasan. yaitu Kota Pontianak 4 orang, Kabupaten Mempawah 2 orang, Kabupaten Kayong Utara 1 orang, Kabupaten Ketapang 1 orang, Kabupaten Sambas 2 orang. Kabupaten Bengkayang 4 orang dan Kabupaten Landak 1 orang.

Untuk mengendalikan dan mencegah bertambahnya korban terinfeksi COVID-19 di wilayah Kalbar, biIamana dipandang perlu pemerintah daerah dapat menetapkan status Kejadian Luar Biasa (KLB)/Tanggap Darurat dengan mengikuti ketentuan yang berlaku.

"Terkait hal tersebut, Pemda diminta untuk melakukan sejumlah langkah, antara lain menginstruksikan seluruh petugas kesehatan dan camat untuk secara aktif melakukan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat tentang haI-hal terkait dengan COVID-19, mulai dari pencegahan hingga penanganan apabila ditemukan kasus di lingkungannya," kata Kepala Dinas Kesehatan Kalbar, Harisson.

Pemda juga diminta untuk melakukan disinfektan pada tempat-tempat umum seperti sekolah-sekolah, dan menyediakan fasilitas tempat cuci tangan, sabun serta hand sanitizer.

Selain itu, pemerintah kabupaten/kota juga diminta untuk membentuk COVID-19 Center di setiap kecamatan dan segera melaporkan ke Posko COVID-19 Provinsi apabila ditemukan kasus.

Baca juga: Gugus Tugas: Hentikan perdebatan soal penanganan COVID-19

Baca juga: "Social distancing" lindungi diri dan warga dari COVID-19

Pewarta: Andilala
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ditresnarkoba dan BNNP Kalbar gagalkan penyelundupan narkoba lintas negara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar