Wapres Ma'ruf imbau masyarakat utamakan keselamatan dalam beribadah

Wapres Ma'ruf imbau masyarakat utamakan keselamatan dalam beribadah

Wakil Presiden Ma'ruf Amin di kediaman dinas wapres Jakarta, Rabu (19/3/2020). (Asdep Komunikasi dan Informasi Publik (KIP) Setwapres)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengimbau masyarakat untuk mengutamakan aspek keselamatan dan kesehatan dalam menjalankan ibadah, khususnya menghindari kerumunan dalam mencegah penyebaran COVID-19 menjadi lebih luas.

"Dalam suasana saling bekerja sama untuk mencegah dan menangani wabah corona ini, saya mengajak seluruh umat beragama untuk menjalankan ibadah, menyelenggarakan kegiatan keagamaan dengan tetap memperhatikan aspek keselamatan, aspek kesehatan bagi sesama," kata Wapres Ma'ruf dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Terkait acara penahbisan Uskup Ruteng, Mgr. Siprianus Hormat, di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur, Wapres Ma'ruf meminta panitia pelaksana dan masyarakat setempat mematuhi imbauan pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk menunda acara tersebut.

"Hari ini berlangsung penahbisan Uskup Ruteng. Gubernur NTT (Viktor Bungtilu Laiskodat) telah menyampaikan anjuran untuk menunda acara demi keselamatan dan kesehatan bersama," kata Ma'ruf Amin.

Baca juga: Wapres Ma'ruf apresiasi pembatalan Ijtima se-Asia karena COVID-19

Untuk mencegah penyebaran COVID-19, Wapres juga mengajak para tokoh lintas agama guna menyusun pedoman dalam beribadah dan berkegiatan keagamaan, khususnya yang melibatkan banyak umat.

"Saya mengajak para tokoh agama, pimpinan majelis agama untuk sama-sama merumuskan pedoman keagamaan tentang pelaksanaan ibadah, khususnya yang bersifat massal atau berjamaah, dalam rangka menciptakan iklim ibadah yang kondusif bagi pencegahan penyebaran virus," ujarnya.

Selain penahbisan Uskup Ruteng, acara keagamaan yang melibatkan orang banyak juga terjadi di Gowa, Sulawesi Selatan, yaitu Ijtima Dunia 2020 Zona Asia, yang telah dibatalkan oleh pemda setempat. Wapres Ma'ruf juga mengapresiasi pembatalan Tabligh Akbar tersebut sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19.

Baca juga: Wapres imbau bekerja dan belajar dari rumah bukan untuk berlibur

Baca juga: Wapres sebut RS rujukan COVID-19 terus diperbaiki

Baca juga: Pemerintah siapkan 1.800 ranjang di Wisma Atlet untuk isolasi COVID-19


Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wapres minta para menteri perbarui data kemiskinan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar