Bupati Bogor kesulitan cari panitia seminar terkait korban COVID-19

Bupati Bogor kesulitan cari panitia seminar terkait korban COVID-19

Bupati Bogor Ade Yasin saat mengumkan kasus COVID-19 di Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (19/3/2020). ANTARA/M Fikri Setiawan

sampai hari ini panitianya belum ketemu
Cibinong, Bogor (ANTARA) - Bupati Bogor Ade Yasin mengaku kesulitan mencari panitia seminar di Babakan Madang,  Kabupaten Bogor Jawa Barat yang menjadi riwayat kunjungan dua pasien virus corona jenis baru (COVID-19) asal Jawa Tengah yang meninggal dunia.

"Hasil (pencarian) panitia seminar di Babakan Madang sampai hari ini panitianya belum ketemu, dan sedang ditracking," ujarnya saat mengumumkan kasus COVID-19 di Cibinong, Kabupaten Bogor, Kamis.

Di samping mencari pihak panitia seminar tentang anti riba itu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor sudah melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap 15 pegawai hotel tersebut, dan hasilnya negatif infeksi COVID-19.

Baca juga: Bupati Bogor umumkan tiga warga positif COVID-19, satu meninggal dunia
Baca juga: Satu warga Samarinda positif corona pernah ikuti pertemuan di Bogor


Namun, untuk lebih memastikan lagi, ia tengah menguji sample lima dari 15 pegawai yang sudah dinyatakan negatif, untuk kembali uji laboratorium di Bandung.

"Lima kita kirim ke Bandung untuk sampel pemeriksaan. Kalau di sini dinyatakan sehat masa inkubasi 14 hari, makanya kami kirim ke Bandung untuk pemeriksaan lebih lanjut," terang Ade Yasin.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyebutkan bahwa jumlah pasien positif COVID-19 di Provinsi Jawa Tengah yang meninggal dunia bertambah satu orang. Pasien tersebut berjenis kelamin perempuan dengan usia 49 tahun, dan berdasarkan hasil pelacakan pihaknya, pasien pernah mengikuti seminar di Bogor, Jawa Barat.

Baca juga: Mahasiswi positif Covid-19 kost di Bogor
Baca juga: Bupati Bogor instruksikan guru siapkan setumpuk pekerjaan rumah


"Pasien ini memiliki riwayat perjalanan yang sama dengan pasien positif COVID-19 meninggal kasus pertama di Jawa Tengah yang dirawat di RSUD dr Moewardi Surakarta," katanya.

Hingga saat ini, kata dia, di Jateng pasien positif COVID-19 yang memiliki riwayat perjalanan di Bogor untuk mengikuti seminar berjumlah empat orang, dua di antaranya meninggal dunia.

Baca juga: Pasien positif COVID-19 di Jateng yang meninggal bertambah satu orang
Baca juga: Ganjar: Pasien positif COVID-19 di Jateng bertambah dua

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ventilator bantuan AS tiba di Indonesia awal Juni

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar