Polisi di Aceh tangkap seorang guru diduga terlibat penipuan CPNS

Polisi di Aceh tangkap seorang guru diduga terlibat penipuan CPNS

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Banda Aceh AKP M Taufiq memperlihatkan barang bukti penipuan CPNS yang diduga dilakukan seorang guru, di Mapolresta Banda Aceh, Kamis (19/3/2020). Antara Aceh/M Haris SA

Total uang ditransfer korban mencapai Rp63,6 juta
Banda Aceh (ANTARA) - Personel Satuan Reserse Kriminal Polresta Banda Aceh menangkap seorang guru karena diduga terlibat penipuan calon pegawai negeri sipil (CPNS) dengan kerugian puluhan juta rupiah.

Kapolresta Banda Aceh Kombes Trisno Riyanto melalui Kepala Satuan Reserse Kriminal AKP M Taufiq, di Banda Aceh, Kamis, mengatakan tersangka berinisial P ditangkap pada 10 Maret lalu.

"Tersangka P seorang guru sekolah dasar di Kabupaten Bener Meriah, Aceh. Tersangka ditangkap atas laporan korban Suyono atas penipuan yang diduga dialami," kata AKP M Taufiq.

Kasus ini berawal pada Juli 2015, kata AKP M Taufiq, korban Suyono berkeinginan memasukkan anak kandungnya sebagai CNPS. Maksud tersebut disampaikan kepada temannya bernama Suhendri.
Baca juga: Pemerintah umumkan 17 situs yang diduga tipu CPNS

Oleh Suhendri, korban Suyono dikenalkan dengan tersangka P. Lalu, korban menyampaikan maksudnya dan mendapat respons dari tersangka. Keduanya saling berkomunikasi melalui telepon genggam dan media sosial.

Tersangka P menjanjikan korban bisa mengurus kelulusan anaknya sebagai CPNS di Langkat, Provinsi Sumatera Utara. Tersangka pun meminta sejumlah uang kepada korban

"Lalu, korban menyerahkan uang secara bertahap melalui transfer rekening bank. Total uang ditransfer korban mencapai Rp63,6 juta," kata AKP M Taufiq menyebutkan.

Berdasarkan pengakuan tersangka P, uang tersebut tidak digunakannya untuk mengurus kelulusan CPNS seperti yang dijanjikan. Uang itu digunakan tersangka untuk keperluan pribadinya.

"Korban baru melapor kasus ini pada Desember 2019. Anak hingga kini tidak mendapat pekerjaan. Tersangka P dijerat pasal 378 KUHP dengan ancaman empat tahun penjara," kata AKP M Taufiq.

Pewarta: M.Haris Setiady Agus
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gugus tugas Aceh tinjau kesiapan rumah sakit COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar