Sensus Penduduk 2020 Kota Madiun secara daring mencapai 22,20 persen

Sensus Penduduk 2020 Kota Madiun secara daring mencapai 22,20 persen

Ilustrasi - Kepala BPS Kecuk Suhariyanto (kanan) berfoto bersama Menteri Koordinasi Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy (tengah) dalam Sosialisasi SDGs dan Rapat Koordinasi Teknis Sensus Penduduk 2020 di Jakarta, November lalu. (ANTARA/Katriana)

Untuk dua minggu ke depan kami hanya bisa melakukan pendampingan via online
Madiun (ANTARA) - Sensus Penduduk (SP) mandiri tahun 2020 di Kota Madiun, Jawa Timur secara daring atau online sejak dibuka tanggal 15 Februari telah mencapai 22,20 persen dengan jumlah keluarga mencapai 5.727 KK.

"Untuk kegiatan sensus mandiri secara online warga Kota Madiun per tanggal 18 Maret 2020 telah mencapai 22,20 persen dengan jumlah keluarga mencapai 5.727 KK dan jumlah penduduk mencapai 19.204 jiwa," ujar Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Madiun Umar Sjaifudin kepada wartawan, Kamis.

Menurut dia, untuk sensus mandiri secara online, masyarakat bisa mengunjungi website di https://sensus.bps.go.id. Melalui sensus daring, masyarakat bisa melakukan pendataan secara mandiri, baik lewat komputer maupun HP.
Baca juga: Pemprov Babel sanksi ASN belum daftar Sensus Penduduk Online

Pihaknya mengakui capaian sementara tersebut masih panjang perjalanannya ke 100 persen. Sementara, jadwal SP 2020 secara daring berlangsung pada tanggal 15 Februari hingga 31 Maret mendatang.

Pihaknya terus melakukan sosialisasi maupun pendampingan kepada masyarakat untuk mengisi formulir SP secara daring.

Ia menjelaskan, sebelumnya, pendampingan secara langsung telah dilakukan kepada masyarakat, di antaranya ke instansi-instansi. Namun, setelah adanya surat edaran terkait pencegahan Virus Corona pada 16 Maret, maka pendampingan dilakukan juga secara daring.

"Untuk dua minggu ke depan kami hanya bisa melakukan pendampingan via online, di antaranya lewat WA. Hal itu karena mulai tanggal 16 Maret, kami sudah tidak bisa keluar untuk pendampingan secara langsung terkait pencegahan Corona," kata Umar.
Baca juga: BPS minta masyarakat waspadai aplikasi sensus penduduk palsu

Pihaknya berharap masyarakat dapat terus mendukung kesuksesan Sensus Penduduk 2020 dengan mengisi formulir sensus di website BPS sebelum tanggal 31 Maret.

Untuk komunitas, instansi maupun dinas yang ingin didampingi dalam melakukan pengisian SP mandiri secara daring dapat menghubungi BPS Kota Madiun.

"Tujuannya agar dapat didampingi secara online via grup media sosial, seperti whatsapp dan lainnya," kata dia pula.

Pewarta: Louis Rika Stevani
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BPS perpanjang masa sensus penduduk hingga 29 Mei

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar