Harga minyak "rebound" dengan rekor kenaikan satu hari terbesar

Harga minyak "rebound" dengan rekor kenaikan satu hari terbesar

Ilustrasi - harga minyak dunia. ANTARA/Ardika/am.

Setelah kemerosotan kemarin, orang-orang datang ke pasar, karena mereka melihat beberapa pengurangan produksi ke depan...
New York (ANTARA) - Harga minyak mentah AS melambung pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), membukukan rekor kenaikan satu hari terbesar, memulihkan beberapa kerugian dari tiga hari penjualan yang mendorong acuan mendekati level terendah 20-tahun.

Analis melihat rebound sebagai penangguhan hukuman singkat, mengantisipasi kelemahan tambahan ketika wabah Virus Corona mengambil korban pada permintaan global. Minyak mentah AS dan patokan global Brent, telah kehilangan setengah nilainya dalam waktu kurang dari dua minggu, sebagian besar sejak 6 Maret, hari pembicaraan antara OPEC dan sekutu termasuk Rusia gagal.

Wabah Virus Corona telah memberikan tekanan pada pasar ketika sekolah-sekolah dan kegiatan-kegiatan usaha ditutup, menekan aktivitas ekonomi di seluruh dunia. Pada saat yang sama, perang harga antara Arab Saudi dan Rusia membanjiri pasar di seluruh dunia dengan minyak murah.

Minyak memperpanjang kenaikan pada sore hari setelah Presiden AS Donald Trump pada Kamis (19/3/2020) mengatakan ia akan terlibat dalam perselisihan antara Arab Saudi dan Rusia "pada waktu yang tepat."

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman April melonjak 4,85 dolar AS atau 23,8 persen, menjadi menetap pada 25,22 dolar AS per barel, setelah turun hampir 25 persen ke level terendah 18 tahun di sesi sebelumnya. Kemudian secara singkat memperpanjang keuntungan dalam perdagangan pasca-penutupan hingga sebesar 35 persen.

Sementara harga minyak mentah Brent untuk pengiriman Mei terangkat 3,59 dolar AS,atau 14,4 persen, menjadi ditutup pada 28,47 dolar AS per barel, setelah jatuh mencapai 24,52 dolar AS sehari sebelumnya, tingkat terendah sejak 2003.

"Setelah kemerosotan kemarin, orang-orang datang ke pasar, karena mereka melihat beberapa pengurangan produksi ke depan, tetapi itu tidak cukup untuk mengimbangi penurunan permintaan yang akan dilihat pasar pada April dan Mei," kata Andrew Lipow, Presiden Associate Minyak Lipow.

Jeda minyak datang ketika investor di seluruh pasar keuangan menilai dampak dari langkah-langkah stimulus bank-bank sentral yang besar. Anggota parlemen AS bergegas pada Kamis (19/3/2020) untuk meloloskan paket stimulus ekonomi besar-besaran guna melawan dampak wabah.

Bank-bank sentral telah bergerak untuk mengurangi kejatuhan ekonomi dan keuangan dari pandemi ini, dengan Bank Sentral Eropa memulai skema pembelian obligasi darurat senilai 750 miliar euro (820 miliar dolar AS).

Menyusul kegagalan pembicaraan antara Arab Saudi dan Rusia, pemimpin OPEC secara de facto mengumumkan rencana untuk meningkatkan pasokan ke rekor 12,3 juta barel per hari (bph) dan memangkas harga jual resmi untuk minyaknya beberapa dolar per barel.

Di Amerika Serikat, di mana lusinan perusahaan pengeboran minyak dan gas serpih serta perusahaan jasa berisiko bangkrut, para senator pada Rabu (18/3/2020) mendesak kedua negara untuk menghentikan perang harga mereka selama pembicaraan dengan utusan kerajaan ke Washington.

Namun, Trump mencatat bahwa harga bensin yang rendah baik untuk konsumen AS bahkan ketika mereka merugikan industri. "Pada waktu yang tepat saya akan terlibat," katanya.

Penurunan permintaan, terutama dalam transportasi, juga menyebabkan kelebihan yang cepat dalam produk-produk olahan seperti bahan bakar jet dan bensin.

"Dari 1 April, sekitar empat juta barel per hari bisa membanjiri pasar, berpotensi menekan harga minyak mentah lebih lanjut," kata analis Jefferies dalam sebuah catatan.

Baca juga: Presiden minta penurunan harga minyak dunia dikalkulasi dampaknya





 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar