Uang pun dikarantina sebelum diedarkan kembali ke masyarakat

Uang pun dikarantina sebelum diedarkan kembali ke masyarakat

Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Nusa Tenggara Timur di Jalan El Tari, Kota Kupang. (ANTARA/Aloysius Lewokeda)

Komitmen kami untuk melaksanakan pelayanan terbaik bagi masyarakat di daerah ini
Kupang (ANTARA) - Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Nusa Tenggara Timur mulai menerapkan karantina uang rupiah sebagai upaya pencegahan penyebaran Virus Corona (COVID-19) sebelum diedarkan kembali ke masyarakat.

"Di bidang peredaran uang, kami melakukan pengkondisian terhadap uang yang diterima dari perbankan berupa karantina selama 14 hari untuk memastikan kondisi fisik uang bebas dari virus sebelum didistribusikan kembali ke masyarakat," kata Deputi Kepala Perwakilan BI NTT, Rut Eka Trisilowati, kepada wartawan di Kupang, Jumat.

Dia mengemukakan hal itu berkaitan dengan upaya BI NTT dalam mencegah penyebaran Virus Corona (COVID-19) melalui media perantara uang rupiah yang digunakan masyarakat.

Upaya ini, lanjut dia, sebagai realisasi kebijakan dari Kantor Pusat Bank Indonesia yang diterapkan untuk seluruh kantor perwakilan BI di Tanah Air.

Dia menjelaskan, dalam masa karantina, uang rupiah yang diterima dari perbankan selaku Penyelenggara Jasa Pengolahan Uang Rupiah (PJPUR) ditindaklanjutkan dengan proses penyemprotan disinfektan.

Selain itu, kata dia, pihaknya juga memperkuat higienitas dari sumber daya manusia dan perangkat yang digunakan dalam pengolahan uang rupiah.

"Kami juga berkoordinasi dengan PJPUR untuk menerapkan langkah-langka dalam pengolahan uang rupiah dengan memperhatikan aspek keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja," katanya.

Trisilowati menjelaskan, upaya pencegahan lain di antaranya dengan melakukan penyemprotan disinfektan sebagai bagian dari pembersihan menyeluruh bangunan kantor, termasuk kendaraan dinas maupun kendaraan operasional yang digunakan dalam pengedaran uang rupiah.

Selain itu, memberlakukan mekanisme kerja dari rumah secara bergantian, isolasi mandiri, penggunaan cairan pembersih tangan, dan sosialisasi pencegahan COVID-19 termasuk penerapan pembatasan sosial.

"Ke depan, kami bersama dengan pemerintah daerah dan otoritas lainnya akan tetap mencermati perkembangan penyebaran COVID-19, selain komitmen kami untuk melaksanakan pelayanan terbaik bagi masyarakat di daerah ini," katanya.

Baca juga: BI karantina uang 14 hari sebelum diedarkan lagi, minimalisasi Corona
Baca juga: BI: Uang beredar meningkat 7,1 persen pada Januari 2020

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BI Sultra gandeng perbankan untuk layanan penukaran uang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar