Barang rampasan dari 4 terpidana korupsi laku dilelang Rp400 juta

Barang rampasan dari 4 terpidana korupsi laku dilelang Rp400 juta

Logo KPK. (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Di antaranya berupa lima batang emas dengan berat masing-masing 100 gram dari terpidana Irvanto Hendra Pambudi Cahyo dan Made Oka Masagung, terpidana Mulyana, dan terpidana Budi Suharto
Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melalui Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Jakarta III, Kamis (19/3) telah melelang barang rampasan negara dari empat terpidana korupsi senilai Rp400.097.000.

"KPK bersama dengan perantaraan KPKNL Jakarta III telah selesai melaksanakan lelang melalui internet secara terbuka (open bidding) dan berhasil memberikan pemasukan bagi kas negara dengan total Rp400.097.000," ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di Jakarta, Jumat.

Lelang tersebut sebagai tindak lanjut dari pengumuman lelang barang rampasan yang disampaikan oleh KPK melalui situs resminya tertanggal 11 Maret 2020.

Baca juga: KPK lelang barang perkara korupsi eks Walkot Madiun Bambang Irianto

Adapun, kata dia, barang-barang rampasan negara yang dilelang tersebut terjual seluruhnya.

"Di antaranya berupa lima batang emas dengan berat masing-masing 100 gram dari terpidana Irvanto Hendra Pambudi Cahyo dan Made Oka Masagung, terpidana Mulyana, dan terpidana Budi Suharto," tutur Ali.

Untuk diketahui, Irvanto Hendra Pambudi Cahyo yang merupakan keponakan Setya Novanto dan pengusaha Made Oka Masagung telah dijatuhi vonis masing-masing 10 tahun penjara ditambah denda Rp500 juta subsider 3 bulan kurungan terkait perkara korupsi pengadaan KTP elektronik.

Baca juga: KPK akan lelang tas dan jam mewah dari perkara korupsi

Sementara eks Deputi IV Kemenpora Mulyana merupakan terpidana perkara suap penyaluran pembiayaan skema bantuan pemerintah melalui Kemenpora pada KONI Tahun Anggaran 2018 yang telah dijatuhi vonis 4 tahun dan 6 bulan penjara ditambah denda Rp200 juta subsider 2 bulan kurungan.

Sedangkan Direktur Utama PT Wijaya Kusuma Emindo Budi Suharto dijatuhi vonis 3 tahun penjara ditambah denda Rp100 juta subsider 2 bulan kurungan terkait perkara suap proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) di sejumlah daerah.

Baca juga: KPK lelang barang rampasan negara dari empat terpidana korupsi

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Perangi COVID-19, Boaz Solossa lelang jersey TSC 2016

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar