KPU Makassar batasi sosialisasi Pilkada 2020 antisipasi COVID-19

KPU Makassar batasi sosialisasi Pilkada 2020 antisipasi COVID-19

Ketua KPU Kota Makassar Faridl Wajdi (kiri) memasangkan pin saat pelantikan anggota PPK di Hotel Four Poin by Sheraton belum lama ini. ANTARA/Darwin Fatir.

Makassar (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Makassar membatasi kegiatan sosialisasi Pilkada 2020 untuk mengantisipasi penyebaran virus corona baru atau COVID-19 di Makassar, Sulawesi Selatan.

"Tahapan Pilkada 2020 tetap berjalan sesuai jadwal, hanya saja kami batasi aktivitas sosialisasi di tempat-tempat berkumpulnya orang-orang. Kami memaksimalkan sosialisasi melalui media sosial," kata Ketua KPU Makassar Faridl Wajdi saat dikonfirmasi di Makassar, Sabtu.

Ia menegaskan proses tahapan Pilkada Makassar masih tetap jalan dengan membatasi aktivitas sosialisasi sampai wabah COVID-19 berakhir. Proses tahapan tetap berjalan sesuai jadwal yang ada.

Baca juga: Pemkot Makassar telusuri kontak pasien positif cegah COVID-19

Selain itu, KPU Makassar juga menunda pelantikan Panitia Pemungutan Suara (PPS) Pilkada 2020 sebagai langkah antisipasi penyebaran virus corona baru atau COVID-19.

"Hal itu sesuai arahan KPU RI kepada seluruh KPU yang menyelenggarakan tahapan pemilihan kepala daerah serentak tahun 2020 dalam mengantisipasi penyebaran COVID-19," katanya.

Menurut dia, ada beberapa strategi yang dijadikan pilihan bagi penyelenggara dalam hal antisipasi. Selain itu, ada pertimbangan-pertimbangan yang harus diambil demi menjaga agar penyelenggaraan bisa berjalan sesuai tahapan.

"Khusus Makassar kami harus memperhatikan strategi pemerintah kota dalam pencegahan penyebaran COVID-19, atas pertimbangan tersebut kami mengambil langkah menunda tahapan pelantikan PPS," katanya.

Baca juga: KPU Makassar tunda pelantikan PPS terkait pandemi COVID-19

Selain itu, lanjut dia, prioritas keselamatan dan kesehatan penyelenggara menjadi pertimbangan utama, mengingat tahapan Pilkada Wali Kota dan Wali Kota Makassar 2020 sedang berlangsung.

"Hal ini menjadi prioritas kami, selain tahapan juga keselamatan dan kesehatan penyelenggara," katanya.

Pihaknya juga berpegang pada surat edaran (SE) sebagai pertimbangan antisipasi COVID-19, yakni SE Gubernur Sulsel No: 440/1972/B.um.UM 2020 tentang Pencegahan Penularan COVID-19.

Kemudian SE Wali Kota Makassar No: 440/83/DKK/III/2020 tentang Tindak Lanjut Pencegahan COVID-19 di Kota Makassar dan SE KPU RI No: 259/PP.04.02-SD/01/KPU/III/2020 tentang Penegasan Mekanisme Kerja Teknis Pelaksanaan Tahapan Pemilihan 2020.

Baca juga: KPU Sulsel laporkan kesiapan pilkada serentak 12 daerah

Menurut dia, perkembangan terkini di Kota Makassar per tanggal 20 Maret 2020 sudah ada dua orang yang diumumkan positif COVID-19 dan satu orang meninggal dunia.

"Maka berdasarkan keputusan rapat Pleno, KPU Makassar memutuskan menunda pelantikan PPS dengan mengikuti arahan nomor satu poin e pada Surat Edaran Nomor 259 KPU RI. Pelantikan akan dilaksanakan setelah masa darurat COVID-19 berakhir," katanya.
 

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Empat daerah penyelenggara pilkada di Sultra tunda pelantikan PPS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar