Stafsus Presiden ajak milenial perangi hoaks soal COVID-19

Stafsus Presiden ajak milenial perangi hoaks soal COVID-19

Staf Khusus Milenial Presiden Adamas Belva Syah Devara pada jumpa pers yang diadakan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Graha BNPB, Jakarta, Senin (23/3/2020). ANTARA/Muhammad Zulfikar/am.

Kalau sumbernya tidak jelas, berhenti saja di Anda. Jangan dibagikan di grup-grup lain,
Jakarta (ANTARA) - Staf Khusus Milenial Presiden yang juga pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara mengatakan kaum milenial harus mengambil peran untuk memerangi disinformasi dan berita bohong atau hoaks terkait virus corona penyebab COVID-19 yang banyak beredar.

"Kalau sumbernya tidak jelas, berhenti saja di Anda. Jangan dibagikan di grup-grup lain," kata Belva saat jumpa pers yang diadakan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Graha BNPB, Jakarta, Senin.

Belva mengatakan banyak informasi yang beredar di dunia maya. Anak-anak muda memiliki kewajiban untuk mengecek informasi tersebut benar atau tidak. Menurut dia, milenial mempunyai akses informasi yang lebih mudah dan tidak gagap teknologi (gaptek). 

Bila mendapat informasi yang diketahui tidak benar, jangan disebarkan kembali. Sebaliknya, bila mendapatkan informasi yang benar dan bermanfaat tentang virus corona dan COVID-19, anak-anak muda perlu menyebarluaskannya.

Baca juga: Stafsus Presiden sebut generasi muda penular terbesar COVID-19

"Informasi yang benar, tolong jangan berhenti di Anda," ujarnya.

Belva mengatakan anak-anak muda dan milenial memiliki tugas memerangi disinformasi dan hoaks karena mereka adalah kelompok yang paling banyak mengonsumsi informasi.

"Anak muda dan kelompok milenial memiliki fungsi mengedukasi, terutama ke keluarganya, tentang informasi yang benar. Kalau bukan anak muda, siapa yang akan mengingatkan?" tuturnya.

Belva mengatakan pencegahan penularan virus corona penyebab COVID-19 memerlukan peran semua pihak, termasuk anak-anak muda.

Bila hanya berfokus pada mitigasi saja, penanganan COVID-19 akan sangat sulit. Semua orang memiliki peran untuk mencegah penularan COVID-19.

"Yang menyebarkan virus corona adalah kita semua. Harus dimulai dari diri kita sendiri. Kita berperang dengan diri kita sendiri," katanya. 

Baca juga: Jubir ingatkan potensi anak muda tulari COVID-19 ke manula
Baca juga: WHO ingatkan anak muda tidak kebal COVID-19

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Desi Purnamawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Satgas COVID-19 optimis Kota Ambon masuk zona kuning

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar