Tes massal cepat COVID-19 masih berlangsung di Jaksel

Tes massal cepat COVID-19 masih berlangsung di Jaksel

Petugas Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor menunjukkan hasil tes cepat (rapid test) pendektesian COVID-19 kepada orang dalam pengawasan (ODP) di Bogor, Jawa Barat, Minggu (22/3/2020). Tes tersebut diperuntukkan bagi peserta Seminar Anti Riba yang berlangsung di Babakan Madang Kabupaten Bogor pada 25-28 Februari 2020, dimana dua orang peserta seminar tersebut meninggal dunia di Solo Jawa Tengah akibat COVID-19. (ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/aww).

Belum ada data, karena proses masih berlangsung.
Jakarta (ANTARA) - Kepala Suku Dinas Kesahatan Kota Jakarta Selatan Muhammad Helmi menyebutkan, pelaksanaan tes massal cepat (rapid test) Virus Corona (COVID-19) masih berlangsung di wilayah itu sejak Jumat (20/3).

"Hari ini ada kayaknya, kan yang melaksanakan teman-teman di wilayah," kata Helmi saat dikonfirmasi ANTARA di Jakarta, Senin.

Helmi mengatakan sejak dimulai Jumat, tes massal terus dilakukan secara berkelanjutan setiap hari dengan sasaran orang dalam pengawasan (ODP) yang memiliki kontak dengan pasien positif.

Tes massal dilakukan oleh tim medis menyebar hampir di seluruh wilayah Jakarta Selatan yang memiliki ODP yang ada kontak dengan COVID-19.

Baca juga: DPR ajak semua komponen bahu-membahu dalam proses rapid test COVID-19

"Semua wilayah Jaksel yang ada dampak. Kita bagi-bagi wilayah yang ada Jaksel karena sesuai peruntukannya tadi," katanya.

Helmi mengaku belum mengantongi berapa jumlah ODP atau warga yang sudah dilakukan tes massal dengan alasan kegiatan masih berproses.

Begitu juga dengan target berapa orang yang akan dilakukan tes massal, Helmi menyebutkan hal itu disesuaikan dengan jumlah alat tes yang tersedia.

"Belum ada data, karena proses masih berlangsung. Sampai kapannya, sesuai dengan alat yang ada," kata Helmi.

Baca juga: Tes massal COVID-19 sasar sejumlah wilayah rawan di Jaksel

Adapun tes massal dilakukan dengan cara mengambil sampel darah dari tiap-tiap ODP yang jadi target pemeriksaan.

Selain itu, petugas juga melacak ('tracking') dengan siapa saja para ODP tersebut pernah kontak setelah berkontak dengan kasus positif.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti mengatakan sudah disediakan sebanyak 520 potong rapid test untuk diujicobakan di Jakarta Selatan.

"Saya ditunjuk di Kota Jakarta Selatan turun bersama tim dari Kemenkes, Sudin Jaksel, dan Puskesmas. Jadi, kami sampaikan hari in, kami mendapatkan rapid test sebanyak 520 unit yang dilakukan uji coba di Jakarta Selatan," katanya.

Baca juga: Bagaimana cara kerja rapid test corona?

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengatakan pemeriksaan tes massal Virus Corona (rapid test) dimulai hari Jumat (23/3).

Wilayah yang akan melaksanakan tes massal diprioritaskan yang paling rawan COVID-19 seperti di Jakarta Selatan.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jelang Kenormalan Baru, Kabupaten Kuningan gelar rapid test massal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar