Cegah COVID-19, aktivitas di Islamic Center Mataram ditutup

Cegah COVID-19, aktivitas di Islamic Center Mataram ditutup

Spanduk pemberitahuan aktivitas di Masjid Hubbul Wathan Islamic Center di Jalan Langko Kota Mataram, ditutup. ANTARA/Nirkomala

Selain menyiapkan alat pembersih tangan, kami juga menyiapkan sabun untuk cuci tangan di tempat wudu untuk memudahkan jamaah
Mataram (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat menutup berbagai aktivitas di Masjid Hubbul Wathan Islamic Center di Jalan Langko Kota Mataram, untuk mencegah penyebaran virus corona baru (COVID-19).

"Penutupan aktivitas dan kegiatan di Islamic Center (IC) dimulai sejak Senin (23/3), mulai pukul 00.00 Wita, hingga batas waktu yang belum ditentukan," kata Kepala UPTD Pengelolaan Destinasi Wisata Unggulan Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat M. Ilham di Mataram, Selasa.

Ia mengatakan beberapa fokus kegiatan di IC yang ditutup sementara, meliputi aktivitas di Masjid Raya Hubbul Wathan, "ballroom", selasar, dan menara 99 Hubbul Wathan.

"Jadi pelayanan shalat berjamaah, seminar, akad nikah, resepsi dan lain-lain untuk sementara ditiadakan sampai menunggu keputusan resmi pemerintah selanjutnya. Sebab IC merupakan fasilitas pemerintah," katanya.

Baca juga: Museum Multatuli Rangkasbitung ditutup cegah virus corona

Kendati demikian, lanjutnya, meskipun tidak ada kegiatan dan aktivitas di IC, namun berbagai kegiatan pemeliharaan dan pengawasan di areal IC tetap dilakukan.

Bahkan, sebagai upaya pencegahan COVID-19, pihaknya kembali akan meminta untuk dilakukan penyemprotan cairan disinfektan di ruangan-ruangan yang belum disemprot sebab pada kegiatan penyemprotan, Kamis (19/3), difokuskan areal masjid.

"Karena itulah kita ingin bangunan di sekitar IC juga disemprot cairan disinfektan, agar semua bisa steril," katanya.

Sebagai upaya pencegahan COVID1-9, tambahnya, selain melakukan penyemprotan cairan disinfektan di areal Masjid IC, pihaknya juga telah menyiapakan alat pembersih tangan (hand sanitizer) di sejumlah tempat.

Sarana pembersih tangan disiapkan, antara lain di pintu masuk tempat shalat, baik jamaah laki-laki maupun perempuan.

"Kami juga menyiagakan petugas untuk mengarahkan setiap jamaah agar mencuci tangan dulu sebelum masuk," katanya.

Jumlah alat cuci tangan yang disiapkan saat ini memang terbatas karena ketersediaan cairan pembersih tangan di pasaran tersedia dalam jumlah terbatas.

Saat ini, pihaknya menggunakan alat seadanya dengan memanfaatkan botol bekas air mineral sebagai wadah cairan pembersih tangan.

"Selain menyiapkan alat pembersih tangan, kami juga menyiapkan sabun untuk cuci tangan di tempat wudu untuk memudahkan jamaah," katanya.

Baca juga: Setelah didatangi seorang positif corona, Masjid Salman ITB ditutup
Baca juga: Cairan pembersih tangan dibagikan IAIN Jember kepada 100 masjid

Pewarta: Nirkomala
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

2 pasien di Aceh sembuh, Jember perketat perbatasan, NTB siapkan JPS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar