Minyak sedikit menguat didukung harapan paket bantuan ekonomi AS

Minyak sedikit menguat didukung harapan paket bantuan ekonomi AS

Kepala sumur dan rig pengeboran di Ladang Minyak Yarakta, yang dimiliki oleh perusahaan minyak Irkutsk (INK), Rusia, (11/3/2019). ANTARA/REUTERS/Vasily Fedosenko/aa.

Tidak ada yang tahu seberapa besar dunia akan berhenti
New York (ANTARA) - Harga minyak naik moderat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), tetapi menetap pada level tertinggi hari itu, karena dampak besar pandemi virus corona terhadap permintaan diimbangi harapan paket bantuan ekonomi AS yang akan datang sebesar dua triliun dolar AS.

India, konsumen minyak terbesar ketiga di dunia, memerintahkan 1,3 miliar penduduknya untuk tetap di rumah selama tiga minggu pada Selasa (24/3/2020). Pengguna bahan bakar besar terbaru itu mengumumkan pembatasan gerakan sosial yang telah menghancurkan permintaan bahan bakar bensin dan jet di seluruh dunia.

Baca juga: Harga minyak naik tipis, ditopang langkah-langkah agresif Fed

Pasar minyak telah dilanda guncangan kembar. Perang harga tak terduga antara Arab Saudi dan Rusia yang telah menyebabkan banjir pasokan serta pandemi yang berada di jalur untuk mengurangi permintaan bahan bakar sebanyak setidaknya 10 persen di seluruh dunia.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei naik 0,12 dolar AS atau 0,4 persen menjadi ditutup pada 27,15 dolar per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei, naik 0,65 dolar AS atau 2,8 persen menjadi menetap pada 24,01 dolar AS per barel.

"Tidak ada yang tahu seberapa besar dunia akan berhenti," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York, dikutip dari Xinhua. "Mungkin tidak mungkin harga minyak terus stabil."

Di awal sesi, Brent dan WTI diperdagangkan naik lebih dari lima persen. Sementara bensin berjangka AS melonjak lebih dari 30 persen di awal dan ditutup naik sekitar delapan persen.

The Fed pada Senin (23/2/2020) meluncurkan program termasuk dukungan pembelian obligasi korporasi untuk pertama kalinya. Petinggi Demokrat dan Republik mengatakan pada Selasa (24/3/2020) mereka hampir mencapai kesepakatan pada paket stimulus ekonomi virus corona senilai dua triliun dolar AS.

Harga minyak telah berkurang setengahnya pada 2020, terpukul oleh guncangan permintaan yang disebabkan oleh pandemi dan upaya untuk menahannya, serta penghapusan batas pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lain, termasuk Rusia, ketika kesepakatan dengan OPEC+ gagal pada awal Maret.

Arab Saudi berencana untuk meningkatkan ekspor, meskipun mereka belum meningkatkannya pada Maret, sumber di perusahaan yang melacak aliran minyak mengatakan pada Senin (23/2/2020).

"Ketidakseimbangan ekstrim antara penawaran dan permintaan karena pembatasan perjalanan, baru saja mulai terungkap di pasar fisik, dan dampak sebenarnya akan dirasakan dalam beberapa minggu mendatang," kata kepala pasar minyak Rystad Energy, Bjornar Tonhaugen, dalam sebuah catatan.

Putaran terakhir dari laporan minyak mingguan AS diperkirakan akan menunjukkan persediaan minyak mentah naik selama sembilan minggu berturut-turut.

Kelompok industri American Petroleum Institute (API) dijadwalkan akan merilis laporan pasokannya pada Selasa pukul 16.30 waktu setempat, diikuti oleh angka-angka pemerintah AS pada Rabu waktu setempat.

Baca juga: Emas melonjak lagi 93 dolar, dipicu penutupan tambang dan inflasi
Baca juga: Dolar jatuh setelah Fed luncurkan pelonggaran kuantitatif tak terbatas
Baca juga: Harga minyak jatuh, WTI catat kerugian mingguan tertajam sejak 1991

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar