Sumbar siapkan sejumlah ruang perawatan ODP antisipasi COVID-19

Sumbar siapkan sejumlah ruang perawatan ODP antisipasi COVID-19

Wakil Gubernur Sumbar meninjau sejumlah gedung milik pemerintah untuk rawat inap ODP. ANTARA/HO-Humas Pemprov Sumbar

petugas kesehatan juga akan ditempatkan di lokasi tersebut
Padang (ANTARA) - Pemerintah Sumatera Barat menyiapkan sejumlah ruang perawatan untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebagai langkah antisipasi penyebaran coronavirus (COVID-19) di daerah itu.

"Ini hanya untuk jaga-jaga, sebagai langkah antisipasi mengurangi kepadatan di Rumah Sakit rujukan, " kata Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit di Padang, Rabu.

Gedung yang disiapkan itu masing-masing di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) tersedia 77 kamar, Balai Koperasi 20 kamar, dan Balai Kesehatan 20 kamar.

Ia menyebut fasilitas kamar sudah cukup memadai, tinggal menambah beberapa item perlengkapan. "Nantinya petugas kesehatan juga akan ditempatkan di lokasi tersebut," katanya.

Baca juga: Sumbar siapkan Rp22 miliar untuk antisipasi penyebaran corona
Baca juga: Gubernur Sumbar imbau perantau tidak pulang kampung dulu


Nasrul mengatakan kamar perawatan yang disiapkan itu rencananya memang khusus untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) sementara Pasien Dalam Pengawasan (PDP) tetap di rumah sakit rujukan.

Hal itu untuk mengurangi kepadatan di Rumah Sakit rujukan karena saat ini ODP dan PDP sama-sama ditempatkan di RS. Dengan kebijakan itu, RS rujukan bisa lebih fokus menangani PDP saja.

"Nantinya bila ODP ini meningkat statusnya menjadi PDP, baru dirujuk ke RS," ujarnya.

Selain menyiapkan ruang inap untuk ODP, Nasrul Abit juga mengimbau agar RSUD di masing-masing daerah juga melakukan langkah antisipasi dini dengan menyiapkan ruang isolasi untuk kepentingan darurat.

Baca juga: Polda Sumbar semprotkan 16 ribu liter disinfektan di Kota Padang
Baca juga: Wagub Sumbar cegat seluruh kendaraan dari Pekanbaru, cegah corona


Saat ini RS rujukan coronavirus di Sumbar ada tiga masing-masing RSUP M.Djamil Padang dan RS Achmad Muchtar Bukittinggi serta RS Unand.

"Di Unand ada beberapa kamar isolasi dengan kapasitas 23 orang. Kalau itu tidak mencukupi, maka dalam kondisi darurat, RS lain juga harus siap untuk terima pasien," katanya.

Saat ini pantauan di laman resmi penanganan coronavirus di Sumbar terdapat 483 ODP, 28 orang PDP, 34 orang sudah diperiksa, 28 orang dalam pemeriksaan dan enam hasil laboratorium negatif.

Hari ini kemungkinan 16 spesimen PDP yang dikirimkan ke laboratorium Fakultas Kedokteran Unand sudah keluar hasilnya dan bisa dimanfaatkan sebagai dasar kebijakan penanganan coronavirus di Sumbar.

Baca juga: Sumbar produksi massal hand sanitizer di laboratorium LL Dikti
Baca juga: RSUP M Djamil Padang batasi pembesuk antisipasi wabah COVID-19

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ada bilik disinfektan otomatis buatan mahasiswa Kalimantan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar