Pemkot Depok bantu logistik bagi ODP dan PDP

Pemkot Depok bantu logistik bagi ODP dan PDP

Wali Kota Depok Mohammad Idris. ANTARA/Feru Lantara

Mereka adalah saudara kita, mereka keluarga kita, mereka warga dan bangsa kita, mereka adalah diri kita, solidaritas sesama kunci sehat bangsa
Depok (ANTARA) - Pemerintah Kota Depok Jawa Barat menyatakan bagi pasien dalam pengawasan (PDP) dan orang dalam pemantauan (ODP) terkait COVID-19 yang melakukan isolasi mandiri akan mulai dibantu logistik dalam kurun waktu tertentu.

"Kepada seluruh warga dimohon untuk ikut berpartisipasi dengan sikap empati dan tidak ada sikap-sikap mengucilkan," kata Wali Kota Depok Mohammad Idris dalam keteranganya di Depok, Rabu.

Baca juga: Detri Warmanto bagikan cerita saat divonis positif COVID-19

Ia mengatakan pasien positif virus corona, PDP, maupun ODP adalah korban.

"Mereka adalah saudara kita, mereka keluarga kita, mereka warga dan bangsa kita, mereka adalah diri kita, solidaritas sesama kunci sehat bangsa," tambah dia.

Sementara itu Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Depok menyampaikan data bahwa satu orang warga Depok meninggal akibat positif virus corona.

Baca juga: 25 WNI positif COVID-19 di Singapura

"Ini berdasarkan informasi perkembangan COVID-19 per tanggal 25 Maret 2020," kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Depok Dadang Wihana.

Baca juga: Penempatan pekerja di luar negeri dihentikan sementara mulai 26 Maret

Dadang mengatakan hingga saat ini kasus terkonfirmasi positif berjumlah 19 orang, sembuh 4 orang dan meninggal 1 orang.

Untuk PDP berjumlah 173 orang, selesai 13 orang dan masih dalam pengawasan 160 orang.

ODP berjumlah 568 orang, selesai 187 orang dan masih dalam pemantauan 381 orang.

Pewarta: Feru Lantara
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkot Semarang gandeng Brimob disiplinkan ODP

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar