Masyarakat Bali laksanakan Nyepi, suasana jadi hening

Masyarakat Bali laksanakan Nyepi, suasana jadi hening

Sejumlah pecalang Banjar Kertapala, Denpasar, melakukan patroli saat Hari Suci Nyepi di lingkungan setempat, Rabu (25/3/2020). ANTARA/I Komang Suparta

Memang saat Hari Nyepi pengamanan lebih ketat dibanding hari-hari biasa, termasuk juga melakukan patroli di lingkungan sejak pagi hingga besok pagi
Denpasar (ANTARA) - Suasana Bali hening saat masyarakat di "Pulau Dewata" itu melaksanakan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1942 atau 2020, Rabu, di mana hanya tampak beberapa petugas keamanan adat, pecalang, yang berjaga-jaga di sekitar wilayah masing-masing.

Berbagai aktivitas sehari-hari masyarakat Bali dihentikan pada Rabu hingga Kamis (26/3) pukul 06.00 Wita.

Pemantauan di kawasan Kecamatan Denpasar Timur, Rabu, kondisi wilayah tersebut bagaikan kota tanpa penghuni, karena masyarakat berdiam di rumah masing-masing.

Seorang Pecalang Banjar Kertapala, Made Arik, mengatakan para pecalang akan bertugas dan siaga selama 24 jam di salah satu wilayah di Kota Denpasar itu.

Dalam menjalankan tugas adat itu, pihaknya sebelumnya sudah menerima arahan dan koordinasi dengan petugas keamanan lainnya, antara lain Polri dan TNI.

"Kami bertugas selama pelaksanaan Nyepi untuk menjaga keamanan lingkungan. Memang saat Hari Nyepi pengamanan lebih ketat dibanding hari-hari biasa, termasuk juga melakukan patroli di lingkungan sejak pagi hingga besok pagi," ujar Arik didampingi Kelian Banjar Kertapala Wayan Sukanadi bersama sekretaris, Komang Suparta.

Baca juga: Suasana Bali terpantau sepi dan hening saat Nyepi

Ia menjelaskan patroli oleh pecalang lebih ketat akan dilakukan pada Rabu malam, karena semua lampu penerangan jalan dipadamkan, termasuk di rumah-rumah warga.

Hal itu, kata dia, sebagai bentuk implementasi dari pelaksanaan "Catur Brata Penyepian".

Dalam "Catur Brata Penyepian" itu, umat melaksanakan Amati Geni (tidak menyalakan api atau lampu), Amati Karya (tidak bekerja), Amati Lelungan (tidak bepergian), dan Amati Lelagunan (tidak bersenang-senang atau hiburan).

"Hal itulah tanggung jawab kami selaku pecalang adat untuk siaga berjaga-jaga untuk memberikan keamanan terhadap masyarakat dalam melaksanakan 'Catur Brata Penyepian'," katanya.

Baca juga: Pembatasan sosial kembalikan esensi Nyepi
Baca juga: Menteri Agama: Jadikan Nyepi sebagai momentum merawat kemanusiaan
Baca juga: Wapres Ma'ruf Amin: Spirit Nyepi sesuai dengan "social distancing"

Pewarta: I Komang Suparta
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Bangkitkan perekonomian UMKM, Pemkot Denpasar gerakkan gotong royong

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar