Lab RS Unhas periksa 29 spesimen dan 9 dinyatakan positif COVID-19

Lab RS Unhas periksa 29 spesimen dan 9 dinyatakan positif COVID-19

Telekonferensi bersama awak media oleh Satgas Penanganan COVID-19 Sulsel di Baruga Pattingalloang, Rumah Jabatan Gubernur Sulsel, Makassar. ANTARA Foto/Nur Suhra Wardyah

Makassar (ANTARA) - Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan mencatat sembilan kasus positif COVID-19 baru di Sulawesi Selatan merupakan hasil pemeriksaan dari 29 spesimen yang secara perdana dilakukan oleh Laboratorium Rumah Sakit Universitas Hasanuddin (RS.Unhas).

"Lab RS.Unhas telah memeriksakan 29 spesimen mulai kemarin dan hasilnya keluar hari ini, dari 29 orang itu ada sembilan positif sebagai kasus tambahan di Sulawesi Selatan," ungkap Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel, dr Ichsan Mustari melalui telekonferensi bersama awak media di Makassar, Rabu petang.

Penambahan sembilan positif COVID-19 tersebut menjadikan jumlah yang positif di Sulsel menjadi 13 orang, satu di antaranya telah meninggal dunia.

Tigabelas pasien positif COVID-19 itu saat ini sedang dirawat di RSUP Wahidin Sudirohusodo 8 orang, RS Unhas 1 orang, RS Siloam 3 orang dan RS Makkasau Parepare 1 orang.

Baca juga: Unhas perpanjang masa bekerja dari rumah hingga 5 April

Baca juga: Unhas ajak doakan Prof Idrus karena positif COVID-19

Baca juga: ACT Sulsel terima bantuan mobil dari Kalla untuk penanganan COVID-19


Sementara terkait COVID-19 untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 158 orang, rinciannya 122 orang masih proses pemantauan dan 36 orang lainnya telah selesai pemantauan.

Sedangkan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) bertambah menjadi 89 orang, 81 di antaranya masih dirawat dan hanya delapan orang yang baru bisa dinyatakan sehat hingga bisa pulang ke rumah.

"Untuk pemeriksaan setiap harinya di RS Unhas tidak bisa pastikan. Apalagi sekarang juga ada Balai Besar Laboratorium Kesehatan Makassar (BBLK) yang juga sudah aktif untuk memeriksakan spesimen terkait corona ini," katanya.

Terkait sembilan pasien positif COVID-19, dr Ichsan enggan menyampaikan bahwa salah satu di antaranya termasuk mantan Rektor Unhas, Prof Idrus Paturusi yang dikabarkan telah terjangkit virus corona melalui berbagai sosial media oleh pihak keluarganya sendiri.

"Kami tidak punya hak menyampaikan apakah beliau memang salah satu pasiennya, karena saya hanya menerima kode spesimen. Kalau memang yang bersangkutan ingin menyampaikan, silahkan," ujar dr Ichsan.

Mengenai sembilan pasien positif COVID-19 yang baru teridentifikasi tersebut, Dinkes Sulsel segera akan melakukan skrining atau pelacakan terhadap orang-orang yang telah melakukan kontak dengan pasien.

"Kami sementara melakukan pelacakan mencari transimisi penularannya karena ini penting, apakah mereka pernah kontak sebelumnya atau dia punya riwayat dari luar provinsi," ujar dr Ichsan.*

Baca juga: Pemprov Sulsel rapat koordinasi antisipasi dampak COVID-19

Baca juga: Sejumlah perusahaan terpanggil bantu pengadaan APD bagi tim medis

Baca juga: Rektor Unhas dorong setiap fakultas berperan aktif cegah COVID-19

Pewarta: Nur Suhra Wardyah
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Garuda siap buka lima rute baru di Sulsel

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar