Chile karantina 1,3 juta orang di Santiago akibat corona

Chile karantina 1,3 juta orang di Santiago akibat corona

Coronavirus 2019-ncov infeksi flu, Ilustrasi medis 3D - Pandangan mikroskopis sel-sel virus influenza pernapasan patogen Cina mengambang, Coronavirus 2019-ncov infeksi flu. ANTARA/Shutterstock/pri.

Santiago (ANTARA) - Sebanyak 1,3 juta orang di Santiago, yang kebanyakan tinggal di kawasan kalangan warga kaya di daerah timur, dikenai karantina.

Santiago, ibu kota Chile, menjadi tempat wabah virus corona yang bermunculan dari para warga yang sempat berkunjung ke Eropa belakangan ini.

Pemerintah Chile pada Rabu (25/3) mengumumkan pemberlakuan karantina massal di ibu kota negara setelah jumlah pengidap virus corona di negara itu sudah melewati 1.000 sejak wabah mulai muncul pada Maret.

Menteri Kesehatan Jaime Manalich mengatakan di istana kepresidenan La Moneda bahwa larangan pergerakan akan dimulai secara total pada Kamis malam dan berlaku selama tujuh hari.

Manalich mengatakan otoritas kesehatan akan melakukan penutupan di sekeliling kota untuk menghadang penyebaran virus tersebut.

Hingga Rabu, 1.142 orang di negara itu dinyatakan positif mengidap corona dan tiga orang meninggal karena virus tersebut, kata kementerian kesehatan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Amerika Latin perketat pengawasan COVID-19 dengan militer, jam malam
Baca juga: Amerika Latin tingkatkan larangan penerbangan karena corona

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menag: Jangan tolak jenazah pasien COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar