Wapres: Pemerintah terbuka atas tawaran bantuan dari negara asing

Wapres: Pemerintah terbuka atas tawaran bantuan dari negara asing

Wakil Presiden Ma'ruf Amin didampingi Kepala Sekretariat Wapres (Kasetwapres) Mohamad Oemar (kanan) dan Juru Bicara Wapres Masduki Baidlowi saat memberikan keterangan dalam telekonferensi pers dari rumah dinas wapres di Jakarta, Kamis (26/3/2020). (Asdep Komunikasi dan Informasi Publik (KIP) Setwapres)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Indonesia terbuka atas tawaran dari sejumlah negara asing terkait bantuan untuk menangani wabah COVID-19 di dalam negeri, kata Wakil Presiden Ma'ruf Amin dalam telekonferensi pers dari rumah dinas wapres di Jakarta, Kamis.

"Untuk bantuan ya kita pertimbangkan, yang penting alat-alat kesehatan itu sudah masuk, sudah kita terima, dan juga pemerintah tetap terbuka," kata Wapres Ma'ruf di Jakarta, Kamis.

Wapres menjelaskan alat-alat tes COVID-19 dari China, yang telah diterima Indonesia, didistribusikan ke seluruh provinsi di bawah koordinasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) selaku koordinator Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Indonesia.

Baca juga: Wapres minta masyarakat tidak mudik Lebaran 2020

Untuk mempercepat pelaksanaan tes di daerah, Wapres Ma'ruf meminta pemkab dan pemkot untuk datang ke pemprov apabila peralatan tes tersebut sudah tiba. Hal itu bertujuan supaya tes dapat segera dilakukan sebagai salah satu upaya penanganan secara cepat terhadap wabah COVID-19.

"Saya berharap supaya pemerintah kabupaten-kota itu tidak hanya menunggu, tetapi menjemput bola, proaktif; sebab kadang-kadang ada daerah yang lokasinya agak jauh dari provinsi," ujarnya.

Baca juga: Wapres: Pemerintah kembangkan riset vaksin COVID-19

Pemerintah China, sebagai negara yang pertama kali menghadapi serangan wabah COVID-19, menawarkan bantuan medis kepada negara-negara yang masih berjuang menangani virus corona tersebut.

Bantuan medis pertama dari China yang diterima Indonesia berupa alat tes cepat, alat tes lengkap, alat bantu pernafasan dan alat pelindung diri (APD) untuk tenaga medis. Bantuan dengan total berat 12 ton itu dijemput menggunakan pesawat C130 Hercules milik TNI Angkatan Udara dan tiba di Pangkalan Udara TNI AU Halim Perdanakusuma Jakarta pada Senin (23/3).

Baca juga: Cegah COVID-19, Wapres minta semua masyarakat taati imbauan Pemerintah

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan pihaknya mendapat tawaran dari Menhan China terkait kebutuhan Indonesia dalam menangani wabah COVID-19. Prabowo pun telah menyampaikan daftar kebutuhan tersebut kepada Menhan China.

"Saya sudah berkomunikasi dengan Menhan Tiongkok, beliau menanyakan kebutuhan kita apa. Saya sudah kirim daftar, tapi entah apa yang dipenuhi nanti," kata Prabowo saat menjemput bantuan di Halim Perdanakusuma Jakarta, Senin.

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wapres: pengembangan SDM unggul bisa dimulai dari kampus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar