Macron minta Italia waspada soal bantuan corona dari China, Rusia

Macron minta Italia waspada soal bantuan corona dari China, Rusia

Arsip Foto - Presiden Prancis Emmanuel Macron menghadiri upacara untuk almarhum wartawan Prancis dan intelektual Jean Daniel di Hotel des Invalides di Paris, Prancis, Jumat (28/2/2020). ANTARA/REUTERS/Christian Hartmann/tm/aa.

Paris (ANTARA) - Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Sabtu berusaha untuk mengambil hati Italia dan mengatakan Italia perlu waspada jika membicarakan bantuan dari China atau Rusia dalam memerangi virus corona COVID-19.

Dalam wawancara dengan beberapa surat kabar terkemuka Italia,  Macron mengatakan bahwa Prancis akan membantu Italia dalam memerangi pandemi virus corona baru itu.  

Macron juga menyeru Eropa untuk memberikan solidaritas anggaran yang lebih kuat.

"Prancis bersama Italia," kata Macron dalam wawancara dengan surat kabar Italia La Repubblica, Corriere della Sera, dan La Stampa.

"Ada banyak pembicaraan tentang bantuan China atau Rusia, tetapi mengapa kita tidak mengatakan bahwa Prancis dan Jerman telah mengirim dua juta masker dan puluhan ribu jas pelindung medis ke Italia?," ujar Macron.

"Itu tidak cukup, tetapi itu hanya permulaan dan kita tidak boleh membiarkan diri kita mabuk dengan apa yang dikatakan oleh para mitra dan pesaing internasional kita," lanjutnya.

Italia, salah satu negara yang terdampak paling parah oleh virus corona baru yang melanda di seluruh dunia, bersikap sangat kritis terhadap Prancis dan Jerman setelah kedua negara itu awalnya menolak memberikan bantuan masker dan peralatan lainnya untuk membantu menangani wabah COVID-19.

Italia kemudian meminta bantuan kepada China, yang telah mengirim satu pesawat terbang penuh masker dan ventilator bertuliskan "Forza Italia" (Kuatlah Italia) dengan bendera kecil China dan Italia. Bantuan itu meninggalkan kesan kuat bagi warga Italia.

"Eropa harus merasa bangga dan kuat, karena memang demikian. Namun, kita memang harus melangkah lebih jauh. Inilah sebabnya saya mempertahankan solidaritas anggaran dalam pengelolaan krisis ini dan konsekuensinya," ucap Macron.

"Yang mengkhawatirkan saya adalah penyakit setiap orang untuk mementingkan dirinya sendiri. Jika kita tidak menunjukkan solidaritas, Italia, Spanyol, atau yang lain akan dapat mengatakan kepada mitra Eropa mereka: kalian ada di mana ketika kami berada di garis depan? Saya tidak ingin melihat Eropa yang egois dan terpecah," kata presiden Prancis itu. 


Sumber: Reuters

Baca juga: Kematian COVID-19 di Italia lebihi China, negara kaya curahkan bantuan

Baca juga: Kirim pesawat, China jemput warganya dari Italia

Baca juga: Prancis catat hampir 2.000 kematian akibat COVID-19


 

Menteri BUMN terima bantuan alkes dari China

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar