Sebanyak 2.430 pemudik tiba di Kulon Progo

Sebanyak 2.430 pemudik tiba di Kulon Progo

Ketua Pelaksana Gugus Tugas COVID-19 Kulon Progo Astungkara. (ANTARA/Sutarmi)

Kulon Progo (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, mencatat kurun waktu Februari hingga Sabtu, pukul 12.00 WIB, sebanyak 2.430 warga daerah itu pulang kampung dan masuk dalam kategori orang dalam catatan (ODC).

Mereka masuk kategori ODC karena pulang dari daerah yang dinyatakan terjangkit COVID-19. Mereka pulang dari Jakarta, Bogor, Bekasi, Surabaya, Malang, dan luar negeri, seperti Malaysia dan pulang umrah, namun mayoritas dari Jakarta dan Jawa Barat.

"Datanya terus berubah, karena terus berkembang. Laporan data dari masing--masing kecamatan yang berasal dari desa diserahkan ke Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kulon Progo pada 18.00 WIB," kata Ketua Pelaksana Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kulon Progo Astungkara di Kulon Progo, Sabtu.

Ia mengatakan 2.430 pemudik dari daerah terjangkit COVID-19 tersebut tersebar di 12 kecamatan di Kulon Progo. Setiap kecamatan jumlahnya berbeda-beda, berkisaran 200 hingga 400 orang setiap kecamatan.

Baca juga: Menag minta masyarakat tidak mudik untuk cegah penyebaran COVID-19

Baca juga: Polda Metro dukung kebijakan pemerintah terkait mudik

Baca juga: Kemenhub akan realokasi anggaran mudik gratis bantu cegah COVID-19


Pemudik wajib menyampaikan kepada puskesmas, dukuh, maupun kepala desa. Ia juga memohon supaya pemudik tidak keluar rumah sampai 14 hari, khususnya pemudik dari episentrum COVID-19.

"Kami akan memantau mereka melalui petugas dan pemangku kepentingan hingga tingkat dusun," katanya.

Astungkara mengatakan Pemkab Kulon Progo tidak mendirikan pos skrining pemudik di perbatasan. Hal ini dikarenakan Kulon Progo hanya sebagai lalu lintas yang dilalui kendaraan. Ia khawatir kalau ada pos skrining justru menjadi malapetaka.

"Selain itu, jumlah petugas kesehatan sangat terbatas. Skrining pemudik dilakukan oleh dukuh setempat," katanya.

Ia mengimbau masyarakat tetap tidak panik. Bagi pendatang untuk tertib berada di rumah, jika mengalami flu dan badan panas, batuk, segera merujuk ke puskesmas.

"Kami juga mengimbau kepada warga untuk sementara waktu tidak melakukan kumpul-kumpul," katanya.

Sementara itu, Bupati Kulon Progo Sutedjo mengingatkan warga selalu menjaga kebersihan diri dan lingkungan, mencuci tangan, dan tidak keluar rumah jika tidak sangat mendesak, serta tidak panik menghadapi wabah COVID-19.

"Mari kita berdoa semoga COVID-19 segera dapat diatasi, dan masyarakat dapat melaksanakan aktivitas kembali tanpa ada rasa was-was atau ketakutan," katanya.*
(Berita ini telah diperbaiki di lead, terkait kategori: orang dalam catatan atau ODC)

Baca juga: Gubernur minta masyarakat tunda perjalanan keluar Bali

Baca juga: IDI harapkan pemerintah larang warga mudik hentikan penularan COVID-19

Baca juga: Kemenhub-Polri siapkan skema penyekatan jalan larang mudik

Pewarta: Sutarmi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

H+7 Lebaran, lebih dari 70 kendaraan di Tol Cikupa diminta putar balik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar